Jagartha Siap jadi Penasihat Investasi

Jagartha Siap jadi Penasihat InvestasiIlustrasi pasar modal. - Bisnis Indonesia/Dedi Gunawan
20 Agustus 2018 07:30 WIB Holy Kartika Nurwigati Ekbis Share :
Jual Beli Online Aman dan Nyaman - Tokopedia

Harianjogja.com, JOGJA—Mendorong pertumbuhan iklim investasi di Indonesia, PT Jagartha Penasihat Investasi (Jagartha Advisors) resmi hadir di Indonesia. Setelah mengantongi izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), perusahan ini akan memaksimalkan perannya sebagai penasihat investasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Co Founder Jagartha Advisors Ari Adil mengatakan perusahaan ini akan mendorong iklim investasi masyarakat melalui pendampingan, edukasi dan sosialisasi produk-produk investasi pasar modal yang tepat. Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), kepemilikan investor lokal hingga Mei 2018 mengalami peningkatan menjadi 52,21% dari kapitalisasi pasar yang mencapai Rp6.450 triliun.

"Tren kontribusi investor di pasar modal mulai meningkat, untuk itu harus diiringi dengan pemahaman investasi yang baik oleh para investor. Kami hadir menjadi penasihat investasi yang independen tanpa terikat pada peruahaan investasi apapun. Harapannya, kami mampu memaksimalkan analisa investasi dari sudut pandang investor," ujar Ari dalam rilisnya, Minggu (19/8).

Peran penasihat investasi dituntut untuk dapat memberikan nasihat, membuat analisis dan membuat laporan kepada investor. Dia menambahkan di Indonesia, peran dari penasihat investasi belum cukup familier dalam industri pasar modal. Sebagai contoh, di Malaysia, penasihat investasi berkontribusi sebesar 70% pada penawaran produk reksadana.

Sedangkan di beberapa negara seperti Amerika Serikat (AS) dan Tiongkok, peran penasihat investasi dianggap sangat penting dan mampu berkontribusi pada keputusan-keputusan besar para investor. “Hal ini menjadi tantangan sekaligus peluang bagi Jagartha, bagaimana kami dapat mengembangkan peran penasihat investasi yang independen di Indonesia sehingga ke depannya dapat menjadi tren di industri pasar modal," jelas Ari.

Meskipun terjadi peningkatan kepemilikan investor lokal di pasar modal Indonesia, data Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) menunjukkan, per April 2018, jumlah penduduk Indonesia yang berivestasi masih berada pada persentase 0,5% atau sekitar 1,3 juta jiwa dari total 260 juta jiwa populasi di Indonesia. Co–Founder Jagartha Advisors, FX Iwan menambahkan selain memberikan pendampingan kepada investor, kehadiran Jagartha Advisors juga sebagai upaya para founders perusahaan dalam mendukung fokus pemerintah untuk meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia, termasuk melalui investasi.

"Edukasi dan sosialisasi investasi serta pendampingan yang independen menjadi fokus kami, selain juga akan melakukan pendekatan berbasis teknologi digital, khusus generasi milenial dalam rencana jangka panjang kami," imbuh Iwan.

Jual Beli Online Aman dan Nyaman - Tokopedia