Trump Lancarkan 'Serangan' Lebih Pedas terhadap Gubernur The Fed yang Ia Tunjuk

Trump Lancarkan 'Serangan' Lebih Pedas terhadap Gubernur The Fed yang Ia TunjukGubernur The Fed Jerome Powell - Ist/Bloomberg
24 Oktober 2018 13:37 WIB Renat Sofie Andriani Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Serangan lebih pedas dilancarkan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terhadap Gubernur Federal Reserve, Jerome Powell.

Trump menyatakan kemungkinan menyesal telah menunjuk Powell menjadi pimpinan bank sentral AS tersebut, menggantikan Janet Yellen awal tahun ini. Meski demikian, Trump keberatan menerangkan kondisi seperti apa yang dapat mendorongnya memecat Powell.

Dalam wawancara dengan Wall Street Journal pada Selasa (23/10/2018) waktu setempat, Trump mengatakan sengaja mengirimkan pesan langsung kepada Powell mengenai keinginannya untuk suku bunga acuan yang lebih rendah, meskipun ia mengakui independensi The Fed.

“Powell hampir terlihat seperti senang menaikkan suku bunga,” tutur Trump, seperti dikutip Bloomberg, Rabu (24/10/2018). Meski terlalu dini untuk dikatakan, tetapi kemungkinan Trump menyesal telah menunjuknya.

Namun begitu, Trump mengesampingkan sebuah pertanyaan tentang keadaan apa yang dapat mendorongnya untuk menyingkirkan Powell. “Saya tidak tahu,” kata Trump.

Jawaban tersebut kontras dengan tanggapannya terhadap pertanyaan serupa pada 11 Oktober. Saat itu Trump menjawab tidak akan melengserkan Powell dari posisinya.

Undang-undang yang mengatur tentang Federal Reserve memungkinkan pencopotan Gubernur The Fed dari jabatannya karena alasan yang disodorkan oleh presiden. Meski demikian, undang-undang itu tidak menentukan alasan yang dimaksud.

Trump memang telah berulang kali mengritik langkah penaikan suku bunga oleh The Fed. Retorika Trump terkait hal ini bahkan meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Pekan lalu saja Trump menyebut The Fed sebagai ancaman terbesarnya dan menyalahkan otoritas moneter AS ini karena aksi jual di pasar saham selama sebulan terakhir.

The Fed telah menaikkan suku bunga acuan sebanyak tiga kali tahun ini, masing-masing sebesar 25 basis poin. Dihitung-hitung, The Fed telah melakukan penaikan sebanyak enam kali sejak Trump dilantik sebagai Presiden AS.

Kritik yang dilancarkan Trump bertolak belakang dengan sikap yang diambil para pendahulunya. Presiden-presiden AS selama lebih dari dua dekade menghindari komentar publik tentang kebijakan The Fed sebagai cara untuk menunjukkan rasa hormat terhadap independensi lembaga ini.

Sumber : Bisnis.com