Hunian Hotel Capai 100% tetapi …

Hunian Hotel Capai 100% tetapi … Ilustrasi hotel. - TripAdvisor
14 Juni 2019 09:37 WIB Kusnul Isti Qomah Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY mencatat okupansi hotel pada H+2 dan H+3 Lebaran mencapai 100%. Uniknya, pada tahun ini para tamu yang memesanan langsung di hotel atau last minute jauh lebih banyak dibanding tahun sebelumnya.

Ketua PHRI DIY Istijab M Danunagoro menjelaskan PHRI sempat ketar-ketir akan keterisian kamar pada tahun ini karena mahalnya tiket pesawat. Namun, rupanya okupansi melebihi ekspektasi yakni 100% untuk hotel bintang tiga, empat, dan lima. "Hoten di ring satu, dua, dan tiga rata-rata 100 persen. Alhamdulillah," jelas dia di Jogja, Kamis (13/6).

Ia mengatakan ada keunikan pada pemesanan tahun ini yakni banyaknya tamu last minute. Jumlahnya mencapai 30%. Menurut dia, hal ini disebabkan tahun ini lebih banyak tamu yang mengendarai mobil pribadi lantaran mahalnya tiket pesawat. Selain itu, para tamu ingin mencoba tol Trans Jawa. "Banyak juga tamu yang memilih menginap di Solo [Jawa Tengah] karena mencoba jalan tol. Kemudian mereka ke Jogja untuk rekreasi sehingga jalanan sempat macet dari arah Solo," kata dia.

Untuk harga, ia mengaku tidak ada kenaikan yang drastis, hanya pihak hotel tidak memberikan diskon atau promo. Menurutnya, persaingan hotel sangat sehat dalam penjualan kamar.

 Okupansi April

Badan Pusat Statistik (BPS) DIY mencatat untuk tingkat penghunian kamar (TPK) hotel bintang di DIY pada April 2019 sebesar 62,75%. Artinya mengalami kenaikan sebesar 5,98 poin dibandingkan TPK bulan sebelumnya yang tercatat 56,77%. Kepala BPS JB Priyono mengungkapkan untuk TPK hotel nonbintang sebesar 30,72%, mengalami kenaikan sebesar 0,78 poin dibandingkan TPK Maret 2019. "Rata-rata lama menginap tamu di hotel bintang pada April 2019 mencapai angka 1,62 hari dan hotel nonbintang mencapai 1,49 hari," jelas dia.

Jumlah kunjungan wisatawan mancanegara atau wisman ke DIY melalui pintu masuk Adisutjipto

pada April 2019 turun 6,05% dibanding jumlah kunjungan pada Maret 2019, yaitu dari 10.623 kunjungan menjadi 9.980 kunjungan. Jika dibandingkan dengan April 2018, jumlah kunjungan wisman April 2019 mengalami penurunan sebesar 12,72%. "Jumlah kedatangan penumpang melalui Bandara Adisutjipto Yogyakarta pada April 2019 tercatat 259.894 orang, sedangkan jumlah keberangkatan penumpang pada April 2019 sebanyak 250.847 penumpang," kata dia.