Penguatan Dolar Tak Pengaruhi Penjualan Gadget

Penguatan Dolar Tak Pengaruhi Penjualan GadgetIlustrasi smartphone - Ist
24 September 2018 10:30 WIB Holy Kartika Nurwigati Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Penguatan mata uang dolar terhadap sejumlah mata uang asing yang berlangsung beberapa lama, dinilai tidak terlalu memengaruhi penjualan produk gawai dan elektronik secara kredit. Pertumbuhan pembiayaan yang disalurkan Spektra pada semester satu tahun ini tumbuh 65% dari tahun sebelumnya.

"Selama kenaikan dolar kemarin, tidak terlalu berpengaruh pada pembiayaan produk elektronik maupun gadget. Justru penjualan produk cenderung naik," ujar Department Head Marketing Spektra Muliana Widjaja, Sabtu (22/9).

Diakui Muliana kenaikan mata uang dolar, akan memengaruhi harga jual produk elektronik dan gawai dari sejumlah brand impor. Kendati demikian, adanya berbagai program yang dimiliki setiap brand, salah satunya program subsidi dari brand membuat harga jual tidak terlalu mengalami perubahan. “Sedangkan untuk NPL [risiko kredit macet], kami [Spektra] masih cenderung rendah, di bawah dua persen,” imbuh Muliana.

Marketing Head Spektra Area DIY Dhaneswara Putra mengungkapkan pertumbuhan kredit produk penjualan elektronik, gadget hingga furnitur rerata setiap bulan untuk area Jogja mencapai Rp2,5 miliar. Diakui Dhaneswara, transaksi pembiayaan pada bulan lalu mengalami penurunan.

Sedangkan pertumbuhan pembiayaan pada semester pertama 2018 mencapai 65% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Dhaneswara mengungkapkan adanya program Spektra Meriah dengan pameran dan promo Rp0 turut mendongkrak pencapaian pembiayaan produk elektronik, gadget hingga furnitur. Seperti pameran Spektra Meriah yang kali kedua digelar 18-23 September 2018 di Jogja City Mall. Pameran ini ditargetkan dapat mendongkrak transaksi hingga Rp4 miliar.

“Tahun lalu, program ini [Spektra Meriah] belum digelar di Jogja. Baru pada Maret lalu kami lakukan dan itu cukup memberikan kontribusi pada peningkatan transaksi pembiayaan yang dithadirkan Spektra,” jelas Dhaneswara.

Saat ini, porsi pembiayaan untuk produk gawai masih mendominasi dari seluruh pembiayaan yang dihadirkan Spektra. Untuk pembiayaan gawai porsi pembiayaan mencapai 55%, elektronik 25%, furnitur dan laptop masing-masing 10%.

“Range kredit rerata di kami untuk produk dengan harga jual Rp3,5 juta sampai Rp5 jutaan, baik gadget, elektronik maupun furnitur,” papar Dhaneswara.