Inilah Wajah Baru Stasiun di Daop 6 yang Kian Cantik

Inilah Wajah Baru Stasiun di Daop 6 yang Kian CantikSuasana Stasiun Tugu Jogja dari sisi utara saat malam hari, Selasa (10/12). Stasiun Tugu Jogja dan stasiun lain di PT Kereta Api Indonesia (Persero) Daop 6 terus bersolek dan semakin cantik. - Harian Jogja/Kusnul Isti Qomah
12 Desember 2019 06:37 WIB Kusnul Isti Qomah Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Stasiun  Tugu Jogja dan stasiun lain di PT Kereta Api Indonesia (Persero) Daop 6 terus bersolek dan semakin cantik. Penampilan yang semakin menarik tersebut membuat para penumpang dan pelanggan setia moda transportasi kereta api semakin nyaman.

EVP PT KAI Daop 6 Eko Purwanto mengungkapkan Daop 6 memang fokus untuk meningkatkan pelayanan kepada penumpang. Salah satunya diwujudkan dengan memoles stasiun yang ada di Daop 6 agar semakin nyaman. "Kami memang ada program untuk memoles semua stasiun  Untuk stasiun ini kita persiapkan karena volume penumpang di Jogja ini semakin meningkat dari tahun ke tahun. Semakin tinggi," kata dia di Stasiun Tugu Jogja, Rabu (10/12) malam.

Untuk itu, ujar Eko, pelayanan di stasiun harus ditingkatkan mulai dari Wates, Jogja, Lempuyangan, Klaten, hingga Solo. PT KAI Daop 6 bertekad membuat semua stasiun tertata rapi dan semakin nyaman. Selain itu, ada muatan lokal yang diaplikasikan misalnya saja di Stasiun Tugu Jogja.

Muatan lokal yang ditampilkan contohnya motif batik yang merupakan warisan budaya. Motif batik kawung bisa didapati di tiang-tiang yang ada di stasiun. Selain itu, ada pula penggunaan tokoh wayang, hingga hiasan stupa yang juga warisan leluhur.  "Menurut saya, ini juga suatu hal yang perlu dilestarikan karena warisan budaya. Kita punya kebanggaan akan nilai budaya yang turun-temurun lestari hingga saat ini. Value-nya cukup tinggi," kata dia.

Selain muatan lokal, PT KAI Daop 6 juga berkomitmen membuat stasiun semakin hijau seiring dengan semangat pelestarian lingkungan. Tanaman-tanaman yang ada ditata sedemikian rupa sehingga mampu menyegarkan mata dan suasana. "Perjalanan dan kapasitas tempat duduk KA semakin bertambah. Dengan penataan ini kami berharap stasiun menjadi pintu masuk pilihan ketika ingin berwisata ke Jogja," ujar dia. 

Potensi Wisata

Ia mengungkapkan PT KAI Daop 6 pun aktif meningkatkan potensi wisata di DIY dan wilayah Daop 6 lainnya. Hal ini diwujudkan dengan sinergi dan sinkronisasi dengan program Pemerintah DIY.

"Kami persiapkan. Seperti ruang tunggu di Stasiun Lempuyangan yang semakin luas dan lebar sehingga lebih nyaman. Ke depan, peningkatan layanan akan selalu dilakukan. Semua stasiun dan akses ke stasiun mulai dari pintu masuk akan dipercantik. Minimal stasiun menjadi ikon dan pintu mask yang disenangi oleh penumpang. Tentu saja selain kemudahan pelayanan tiket dan ketersediaan tempat duduk," ungkap dia.

Direktur Utama PT KA Pariwisata Totok Suryono juga mengakui daya tarik wisata DIY. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya tujuan KA Wisata carter yang memilih trayek tujuan ke DIY. "Dari semua pesanan untuk KA Wisata yang carter, sekitar 80 persen tujuannya ke Jogja. Tentu saja ini menjadi bukti Jogja ini sangat menarik dan punya banyak potensi," kata dia.