Jogja Sudah Ada Event, Okupansi Hotel Mulai Meningkat

Jogja Sudah Ada Event, Okupansi Hotel Mulai MeningkatIlustrasi. - Freepik
19 Oktober 2020 13:17 WIB Nina Atmasari Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA-- Pandemi Covid-19 masih berlangsung, namun Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY menilai ada peningkatan okupansi hotel saat ini, namun peningkatan tersebut masih terbatas pada hotel bintang tiga ke atas.

"Hotel- hotel memang sedikit ramai, tapi belum merata. Masih bintang tiga, empat, lima yang ramai, karena memang pergerakan orang di pandemi ini sangat terbatas. Selain itu rasa khawatir calon tamu setelah kejadian demo anarkis lalu masih ada. Membuat tamu ada yang menunda," kata Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Deddy Pranowo Eryono, Minggu (18/10/2020).

Baca juga:Ibu-Ibu PKK Diminta Sosialisasikan Penggunaan Masker

Deddy mengungkapkan untuk rata-rata okupansi hotel tiga hingga lima tersebut berada diangka 55%. Hal itu didorong karena banyaknya event Kementerian dan kegiatan perusahaan swasta di Jogja. "MICE maupun wisata sepeda di DIY yang lagi ngetren mendorong peningkatan okupansi," katanya.

Tren bersepeda tersebut dikatakan Deddy dapat dikombinasikan dengan paket-paket budaya/ heritage, Gunung, Pantai atau yang lainnya untuk menarik wisatawan. “Kami harapkan hotel-hotel bisa membuat rute sepeda wisata,” ujarnya.

Selain itu fokus industri pariwisata saat ini juga pada verifikasi protokol kesehatan. Dia juga berharap tidak ada lagi demo yang anarkis, karena dapat mengganggu upaya pemulihan pariwisata yang fokus pada kebersihan, kesehatan, keamanan.