Advertisement

Gaungkan Electrifying Lifestyle, PLN Bidik 3 SPKLU di DIY-Jateng

Herlambang Jati Kusumo
Kamis, 21 April 2022 - 17:27 WIB
Arief Junianto
Gaungkan Electrifying Lifestyle, PLN Bidik 3 SPKLU di DIY-Jateng Manager Bagian Pemasaran dan Pelayanan Pelanggan PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Yogyakarta, Deni Muhammad Abrar (kiri), saat gelar wicara daring, Kamis (21/4/2022). - Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—PT PLN (Persero) terus mengampanyekan penggunaan listrik sebagai gaya hidup masyarakat (electrifying lifestyle). Hal ini sekaligus sebagai bentuk dukungan terhadap pemanfaatan energi bersih, salah satunya adalah melalui penggunaan kendaraan listrik.

Bahkan PLN telah menargetkan pembangunan sejumlah Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) termasuk di antaranya di tiga titik di DIY. Ketiga titik yang menjadi target itu masing-masing adalah sekitar Prambanan, kawasan Borobudur, dan juga sekitar kawasan wisata Malioboro.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Sejauh ini di kantor PLN UP3 Yogyakarta juga tersedia SPKLU. Untuk lebih jelasnya soal tempat pengisian, pembayaran maupun hal lainnya, silakan akses aplikasi PLN Mobile,” kata Manager Bagian Pemasaran dan Pelayanan Pelanggan PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Yogyakarta, Deni Muhammad Abrar dalam gelar wicara daring bertajuk Biar Kekinian, Yuk Jadikan Listrik sebagai Gaya Hidup yang digelar Harian Jogja bekerja sama dengan PLN, Kamis (21/4/2022).

BACA JUGA: Yuk Jadi Bagian dari Kemajuan Digital Indonesia, Segera Gabung Bersama Telkom!

Sejauh ini PLN memang fokus mendorong soal pengoptimalan energi baru terbarukan (EBT) guna mendukung zero emisi.
Selain mendukung program kendaraan listrik yang lebih ramah lingkungan, PLN juga mendorong penggunaan kompor listrik.
Menurut Deni, penggunaan kompor listrik dinilai lebih aman, dan juga lebih hemat.

“Lebih ekonomis, jika perhitungan simulasi elpiji nonsubsidi 1 kg itu Rp13.000-Rp15.000, setara 7 kwh kami, atau sekitar Rp8.000 kalau dirupiahkan. Jadi cukup efisien,” ucapnya.

Untuk mendukung electrifying lifestyle ini, imbuh Deni, bagi pengguna kompor induksi, juga memperoleh promo khusus.
“Pelanggan dapat promo program tambah daya hanya Rp150.000. Biasanya untuk tambah daya, pelanggan bisa membayar hingga Rp3,4 juta,” ucap Deni.

Tak hanya itu, guna mendukung berbagai usaha masyarakat di berbagai lini, PLN juga mendukung pemanfaatan listrik untuk pertanian (electrifying agriculture). Pelanggan yang mengelola pertanian didukung dengan penyediaan listrik, dari yang semua menggunakan genset, didorong menggunakan listrik.

Advertisement

“Berdasar testimoni yang ada, para petani merasakan lebih hemat,” ucap Deni.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Longsor di Jalur Wonosari-Jogja Belum Mengganggu Pengiriman Logistik

Jogja
| Selasa, 29 November 2022, 00:07 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement