Advertisement

Tesla Pilih Mundur, Ferrari Keukeuh Buka Pembelian Gunakan Kripto

Kahfi
Senin, 16 Oktober 2023 - 13:47 WIB
Mediani Dyah Natalia
Tesla Pilih Mundur, Ferrari Keukeuh Buka Pembelian Gunakan Kripto Ferrari F8 Tributo - Autoblog

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Ferrari memperkenalkan skema pembelian baru bagi para konsumen yakni dengan menggunakan mata uang kripto atau cryptocurrency. 

Dikutip dari Reuters, pada Senin (16/10/2023), produk premium sport asal Italia itu membolehkan konsumen di Amerika Serikat (AS) memboyong produk dengan pembayaran mata uang kripto. Bahkan, Ferrari akan memperluas skema tersebut bagi pasar Eropa. 

Advertisement

Sebaliknya, tren perusahaan blue-chip hingga kini masih menghindari transaksi menggunakan kripto. Mereka menilai kripto memiliki volatilitas yang tinggi, dan tidak bisa menjamin nilai dalam perdagangan. Tidak hanya itu, perusahaan besar selalu mengingatkan penggunaan kripto hingga kini tidak memiliki izin yang sama dan merata. Bahkan, penggunaan transaksi kripto pun telah diserang berbagai pihak karena ternyata mengkonsumsi energi sangat besar. 

Baca Juga: Ferrari Canangkan Musim Balapan 2021 sebagai Tahun Kebangkitan 

Tesla sebelumnya telah membolehkan kripto sebagai alat tukar pembelian mobil pada 2021. Pada gilirannya, CEO Tesla Elon Musk sendiri yang menggugurkan skema tersebut dengan alasan lingkungan. Chief Marketing and Commercial Officer Ferrari Enrico kepada Reuters mengatakan seiring perjalanannya, para pelaku cryptocurrencies pun telah mengikis jejak karbon mereka. Hal itu diupayakan melalui pengenalan perangkat lunak baru dan lebih besar menggunakan sumber energy baru. 

“Target kami mencapai netral karbon pada 20230, sejauh rantai pasok kami juga telah sepakat,” katanya. 

Ferrari mengaku skema transaksi kripto ini merupakan respons terhadap permintaan pasar dan dealer. Terlebih lagi, konsumen kelas atas Ferrari juga banyak berinvestasi dalam kripto. “Bahkan pelanggan muda kami juga membangun peluang lewat kripto, dan beberapa lainnya melakukan diversifikasi investasi,” ujarnya.

Baca Juga: Berharga Rp 5,9 Miliar, Ferrari Luncurkan SUV Purosangue 

Sejauh ini, Ferrari telah menjual sebanyak 1.800 unit mobil untuk regional Amerika, termasuk AS sepanjang paruh pertama tahun ini. Di sisi lain, Galliera tidak mengungkap target berapa banyak penjualan yang akan diraih dengan skema transaksi kripto. Dia mengungkapkan perusahaan menilai permintaan kuat dari segmen kripto bakal terjadi pada 2025. Sebagai catatan, Ferrari telah menjual sebanyak 13.200 unit mobil pada tahun lalu. Mobil sport mewah itu dibanderol rata-rata mulai dari 200.000 Euro hingga 2 juta euro. Rencananya, ekspansi transaksi kripto akan dimulai pada kuartal pertama tahun depan untuk pasar Eropa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Jadwal Kereta Bandara YIA Xpress Selasa 12 Desember 2023, Tiket Rp50 Ribu

Jogja
| Selasa, 12 Desember 2023, 04:17 WIB

Advertisement

alt

Cari Tempat Seru untuk Berkemah? Ini Rekomendasi Spot Camping di Gunungkidul

Wisata
| Rabu, 06 Desember 2023, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement