Pertamina Siagakan LPG Tambahan 8%

Pertamina Siagakan LPG Tambahan 8%Foto ilustrasi. - Bisnis Indonesia/ Nurul Hidayat
27 Desember 2018 08:31 WIB Holy Kartika Nurwigati Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Sebagai kota wisata, bisnis kuliner memberikan pengaruh terhadap kenaikan konsumsi bahan bakar gas. Mengantisipasi tingginya permintaan selama masa liburan Natal dan Tahun Baru 2019, Pertamina menambah pasokan LPG hingga 8%.

Menurut Ketua Himpunan Wiraswasta Minyak dan Gas (Hiswana Migas) DIY Siswanto, konsumsi LPG baik untuk rumah tangga maupun usaha kuliner selama libur panjang selalu mengalami kenaikan. "Bahkan sudah ada tambahan sekitar delapan persen dari Pertamina," ujar Siswanto, Rabu (26/12).

Siswanto mengungkapkan penambahan pasokan gas LPG tersebut diharapkan bisa mengatasi apabila terjadi kekurangan di masyarakat. Terlebih di masa liburan panjang ini, tingkat konsumsi gas akan mengalami peningkatan yang signifikan. "Bila perlu ada fakultatif, karena biasanya permintaannya [gas LPG] sangat tinggi saat liburan seperti ini," jelas Siswanto.

Branch Manager Marketing Pertamina DIY Surakarta Dody Prasetya menuturkan baik gas subsidi maupun nonsubsidi selama Natal dan Tahun Baru 2019 ditingkatkan 8%. Rerata rincian peningkatan pasokan LPG untuk subsidi yakni LPG tiga kilogram (kg) sebanyak 8% dan nonsubsidi seperti Bright Gas 5,5 kg lonjakannya tidak terlalu banyak.

Dody memaparkan selama Desember 2018 pasokan gas LPG di wilayah DIY dinilai berjalan dengan baik. Kendati beberapa wilayah di kabupaten dan kota di DIY masih ada kenaikan harga.

"Sesegera mungkin kami mendatangi pangkalan yang masih kekurangan pasokan, agar alokasi LPG ini di pangkalan seluruh DIY dapat lebih merata. Bahkan, di beberapa kabupaten dan kota di DIY ini, penyaluran gas tiga kg sudah over satu persen," jelas Dody.

Pemerataan pasokan LPG juga dilakukan dengan sosialisasi dan sidak bersama aparat terkait. Dody memaparkan sidak secara rutin dilakukan Pertamina bersama instansi terkait ke sejumlah rumah makan, industri katering, peternakan maupun laundri yang masih menggunakan gas subsidi untuk segera beralih ke nonsubsidi.

"Salah satu upaya yang kami lakukan yakni dengan program Trade In, supaya para pelaku usaha yang selama ini masih menggunakan LPG tiga kg bisa segera beralih ke LPG 5,5 kg," imbuh Dody.