Harga Bahan Pokok Masih Bergerak Naik, Presiden Tegur Mendag

Harga Bahan Pokok Masih Bergerak Naik, Presiden Tegur MendagPresiden Joko Widodo (kiri) didampingi Wakil Presiden Ma'ruf Amin. - ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
21 April 2020 12:37 WIB Muhammad Khadafi Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Sejumlah harga bahan pokok masih tinggi, bahkan beberapa malah naik. Presiden Joko Widodo pun menegur Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto. 

“Saya enggak tahu ini dari kementerian perdagangan apa sudah melihat lapangannya bahwa ini belum bergerak,” kata Jokowi dalam pembukaan rapat terbatas mengenai antisipasi kebutuhan pokok melalui video conference, Selasa (21/4/2020).

Jokowi menjabarkan bahwa harga beras saat ini naik 0,4 persen. Padahal pada saat yang sama harga gabah mengalami penurunan 5 persen.

Presiden menilai pasti ada masalah di lapangan terkait dengan hal tersebut. Logikanya saat harga gabah kering turun, seharusnya harga beras juga mengikutinya.

“Ini petaninya enggak dapat untung, harga berasnya naik, masyarakatnya dirugikan. Ini yang untung siapa, dicari!” kata Jokowi.

Presiden juga mencatat harga gula belum bergerak turun. Begitu pula dengan harga bawang putih dan bawang bombay.

“Minggu kedua April saya lihat yang masih naik harga daging sapi, cabe rawit, cabe merah, bawang merah, bawang putih, gula, dan harga yang turun daging ayam,” kata Presiden.

Presiden pun dalam kesempatan itu juga meminta satgas pangan dan kepolisian berkerja sama untuk memastikan kelancaran rantai pasokan. Distribusi harus dipastikan sesuai dengan pergerakan kebutuhan masyarakat.

Jangan sampai ada praktik-praktik yang tidak tidak sehat. Hal ini akan merugikan petani dan juga masyarakat secara luas.

Sebelumnya, Jokowi juga telah menegur Mendag untuk segera merespons kondisi saat ini dengan sejumlah kebijakan. Presiden menilai aturan-aturan yang ada tidak relevan untuk menjawab tantangan ekonomi saat ini.

Seperti diketahui dunia tengah berhadapan dengan pandemi Covid-19. Virus ini telah memukul ekonomi hampir seluruh dunia.

Sumber : Bisnis.com