Ratusan Perusahaan dari Lima Negara Ingin Realokasi ke Indonesia

Ratusan Perusahaan dari Lima Negara Ingin Realokasi ke IndonesiaMenteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan sambutan pada Peluncuran Gelar Buah Nusantara 2020 di Jakarta, Senin (10/8/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
16 September 2020 21:17 WIB Jaffry Prabu Prakoso Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Kebijakan China mengendalikan Covid-19 berdampak pada ekonomi global, termasuk realokasi perusahaan asing. Ada ratusan perusahaan dari lima negara yang dikabarkan bakal realokasi ke Indonesia.

Menteri Koordinator Bidang Keuangan Airlangga Hartarto mengatakan bahwa akibat kebijakan tersebut, rantai pasok terguncang karena Negeri Tirai Bambu menjadi tujuan ekspor dan impor banyak negara. Akibatnya bisnis tersendat dan pendapatan menurun.

“Rantai pasok barang tidak bisa terpusat di satu negara karena terlalu berisiko. Kini banyak perusahaaan multinasional yang mulai merelokasi industrinya dari Tiongkok ke negara Asia lain teruatama di Asean,” katanya pada sambutan diskusi virtual, Rabu (16/9/2020).

Airlangga menjelaskan bahwa ini adalah kesempatan Indonesia untuk menggantikan posisi China sebagai tujuan investasi. Dengan begitu tercipta hub (pusat) rantai pasok global baru.

“Berdasarkan data BKPM [Badan Koordinasi Penanaman Modal], ada 143 perusahaan yang memiliki rencana relokasi investasi ke Indonesia. Di antaranya Amerika Serikat, Taiwan, Korea Selatan, Jepang, Hongkong, dan Tiongkok dengan potensi penyerapan tenaga kerja lebih dari 300.000 orang,” jelas Airlangga.

Pemerintah menyadari perlu ada peningkatan iklim investasi dan daya saing. Upaya ini perlu dilakukan karena Indonesia dianggap belum ramah investor.

Ini terlihat dari 33 perusahaan yang merelokasi kantornya dari Tiongkok tahun lalu, tidak ada satupun yang nyantol ke Tanah Air. Sebanyak 23 perusahaan memilih pindah ke Vietnam. Sisanya ke Malaysia, Kamboja, dan Thailand.

Sumber : JIBI/Bisnis.com