Akhir Tahun, BRI dan BNI 'Ngebut' Salurkan Kredit Usaha Rakyat

Akhir Tahun, BRI dan BNI 'Ngebut' Salurkan Kredit Usaha Rakyat Petugas bank menjelaskan mengenai kredit usaha rakyat (KUR). - Antara/R. Rekotomo
20 Desember 2020 17:47 WIB M. Richard Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Untuk memenuhi target akhir tahun tahun ini, pelaku industri perbankan melakukan akselerasi dalam penyaluran kredit usaha rakyat (KUR). Hal ini utamanya didorong oleh kebutuhan pembiayaan dari pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) sekaligus perbaikan konsumsi masyarakat di daerah.

Direktur Bisnis Mikro PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Supari menuturkan penyaluran KUR per perseroan sudah sangat gencar akhir tahun ini. Pelaku usaha mikro pun sudah mulai kembali beroperasi sehingga membutuhkan pembiayaan modal kerja.

Dia mengklaim penyaluran KUR akhir tahun ini juga difokuskan untuk menyasar debitur baru, terlebih perseroan juga aktif dalam penyaluran KUR super mikro.

"Data terakhir kami sudah mencapai 98% dari target kami dan akan sampai target hingga tutup tahun," katanya, Sabtu (19/12/2020).

Supari menambahkan perseroan juga aktif melakukan transformasi dalam proses penyaluran kredit mikro. Hal ini tak hanya terus mempertahankan kualitas kredit, tetapi juga matri membantu mantri di lapangan untuk dapat cepat memproses permohonan kredit.

Sekretaris Perusahaan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. Mucharom menuturkan perseroan juga sudah mulai agresif mengejar target penyaluran KUR akhir tahun ini.

Debitur UMKM juga mulai melihat konsumsi masyarakat mulai membaik dengan banyaknya stimulus pemerintah sehingga membutuhkan modal kerja.

"Data per November 2020, BNI telah menyalurkan KUR 19,5 triliun dengan 220.000 lebih pelaku UMKM. Alokasi tahun ini Rp22 triliun dan bisa kami penuhi hingga lebih dari 95%," sebutnya.

Mucharom menyampaikan perseroan semakin fokus pada pembiayaan debitur produktif. Pasalnya segmen ini memiliki multiplier effect terhadap ekonomi ketimbang hanya perdagangan.

"Sektor produktif ini pun ditopang oleh sektor pertanian yang pertumbuhan ekonominya masih cukup baik selama masa pandemi," imbuhnya.

Sumber : bisnis.com