Kantongi Warisan US$7 Miliar, Istri Mendiang Bos Samsung Jadi Wanita Terkaya di Korea

Kantongi Warisan US$7 Miliar, Istri Mendiang Bos Samsung Jadi Wanita Terkaya di KoreaLee Kun-hee - Bloomberg
04 Mei 2021 22:17 WIB Reni Lestari Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Hong Ra-hee, istri mendiang Bos Grup Samsung Lee Kun-hee, mendapat kekayaan melimpah menjadi lebih dari US$ 7 miliar setelah menerima miliaran dolar dalam bentuk saham dalam transfer aset almarhum suaminya.

Hong mewarisi sekitar 83 juta saham di Samsung Electronics Co, menjadikannya pemegang saham individu terbesar di raksasa teknologi dengan 2,3 persen saham. Hong adalah wanita terkaya di Korea Selatan dengan kekayaan bersih US$ 7,4 miliar pada penutupan pasar saham hari Senin, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Ini adalah konsekuensi lain dari hilangnya kekayaan secara besar-besaran setelah kematian Lee, yang membuat putranya Jay Y. memperkuat kendali atas grup tersebut setelah kepemilikannya meningkat secara signifikan di afiliasi utama.

Anak laki-laki satu-satunya mendiang Lee memiliki kekayaan US$ 12,6 miliar, sementara saudara perempuannya Boo-jin dan Seo-hyun melihat kekayaan mereka melambung masing-masing menjadi US$ 5 miliar dan US$ 4,4 miliar.

“Ini adalah situasi yang sama-sama menguntungkan bagi anggota keluarga,” kata Park Ju-gun, kepala perusahaan riset Leaders Index yang berbasis di Seoul, dilansir Bloomberg, Selasa (4/5/2021).

Dia melanjutkan hal ini telah memastikan kontrol yang lebih stabil untuk Jay Y. Lee, sementara anggota keluarga lainnya mendapatkan lebih banyak suara dengan taruhan mereka yang meningkat.

Seorang juru bicara Samsung Electronics menolak berkomentar tentang kekayaan bersih keluarga.

Drama tentang suksesi di perusahaan terbesar Korea Selatan itu telah mengguncang negara sejak almarhum Lee, kepala keluarga dan kepala lama Samsung Electronics, menderita serangan jantung pada 2014. Jay Y. Lee telah dituduh dalam dua tuntutan hukum yang berbeda atas perilaku ilegal untuk memastikan kontrol atas konglomerasi itu dan saat ini menjalani hukuman penjara setelah dakwaan penyuapan dalam kasus pertama.

Hong menerima bagian terbesar dari saham almarhum Lee di Samsung Electronics karena dibagi dalam rasio 3: 2: 2: 2 antara dia dan ketiga anaknya. Hong mendapat sekitar 33 persen dari kepemilikan saham, sementara anak-anaknya masing-masing menerima sekitar 22 persen, menurut rasio yang ditentukan secara hukum.

Kepemilikan saham di afiliasi kunci konglomerasi lainnya, perusahaan induk de facto Samsung C&T Corp. dan Samsung SDS Co., dialihkan sesuai dengan rasio yang sama.

Namun Jay Y. berhasil mengencangkan cengkeramannya saat dia menerima setengah saham ayahnya di Samsung Life Insurance Co., meningkatkan kepemilikannya menjadi lebih dari 10 persen dari 0,06 persen. Samsung Life memiliki 8,5 persen dari Samsung Electronics.

Minggu lalu, keluarga tersebut mengumumkan rencananya untuk membayar salah satu tagihan pajak warisan terbesar lebih dari 12 triliun won (US$ 10,7 miliar), serta niatnya untuk menyumbangkan 1 triliun won untuk fasilitas medis dan sekitar 23.000 karya seni, termasuk potongan oleh Pablo Picasso dan Claude Monet.

Hong memimpin museum Leeum Samsung, yang menampung karya-karya seperti "Untitled (Black Figure)" karya Jean-Michel Basquiat dan "Two Candles" dari Gerhard Richter. Dia mengundurkan diri sebagai direktur pada 2017, dan tidak mengambil peran manajemen apa pun di perusahaan Samsung.

“Itu adalah konsentrasi kekayaan yang luar biasa. Kekayaan keluarga tunggal ini menciptakan ketidaksetaraan bahkan di antara para konglomerat," kata Park.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia