Advertisement

Murid-Murid SD Jadi Sasaran Edukasi Literasi Keuangan, Intip Keseruannya...

Yosef Leon
Jum'at, 28 Oktober 2022 - 19:57 WIB
Arief Junianto
Murid-Murid SD Jadi Sasaran Edukasi Literasi Keuangan, Intip Keseruannya... Suasana kegiatan literasi keuangan dalam menyambut bulan inklusi keuangan 2022 yang mengangkat tema Inklusi Keuangan Meningkat, Perekonomian Semakin Kuat, Jumat (28/10/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Sejumlah murid SD Bokpri 1 Jogja antusias mengikuti kegiatan literasi keuangan dalam menyambut Bulan Inklusi Keuangan 2022 yang mengangkat tema Inklusi Keuangan Meningkat, Perekonomian Semakin Kuat, Jumat (28/10/2022). Dalam kesempatan itu para murid diberikan pengetahuan dasar keuangan dan perbankan berdasarkan tingkatan pendidikan dan usia. 

Program bertajuk Cinta dan Edukasi dari Kita (Cerita) tersebut digelar oleh Permata Bank yang bekerja sama dengan Bank Indonesia, OJK, Kemendikbudristek dan Pemda. Lewat program ini, anak-anak diharapkan mengenal uang dengan benar, mengelola uang dengan bijaksana serta tahu pentingnya menabung untuk mempersiapkan masa depan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Sekolah SD Bokpri 1 Jogja, Yohana Siam mengapresiasi upaya tersebut dan memilih sekolahnya untuk dijadikan sebagai lokasi edukasi literasi keuangan. Menurutnya, kegiatan dan bantuan yang dilaksanakan itu diharapkan bisa mengembangkan sekolah menjadi lebih maju dan berkembang. 

"Untuk saat ini anak-anak kami sudah mulai merintis mengembangkan tabungan setiap Senin senilai Rp5.000 dari kelas 1 sampai 6 yang dinamakan tabungan abadi dan bisa diambil saat sudah keluar dari sekolah baik lulus, mutasi, atau hal yang lain," katanya. 

Presiden Direktur PermataBank, Meliza M. Rusli mengatakan, program Cerita diselenggarakan serentak di 50 kota se-Indonesia dan melibatkan seluruh direksi serta sekitar 1.000 karyawan Permata Bank sebagai employee volunteers (evo) di masing-masing kota untuk mengambil peran sebagai penggerak utama kegiatan. 

BACA JUGA: Disbud Jogja Siapkan DED 6 Sekolah Bercagar Budaya

Kegiatan tersebut dilakukan secara terintegrasi melalui gerakan employee volunteer dalam mendorong pencapaian target inklusi keuangan sebesar 90% pada 2024 yang secara konsisten dimotori oleh ribuan employee volunteers di berbagai kota.

"Berbagai kegiatan edukasi keuangan juga telah kami lakukan baik untuk nasabah maupun masyarakat, hal ini merupakan komitmen kami untuk dapat mewujudkan pembangunan berkelanjutan," ujar dia.

Advertisement

Kepala Subbagian Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK DIY, Rosi Kho Arliyani menyebut terkait dengan literasi dan inklusi keuangan, OJK telah melaksanakan survei nasional setiap tiga tahun sekali dimulai dari 2013, 2016, dan yang terbaru adalah pada 2019. Survei tersebut memberikan gambaran mengenai kondisi literasi dan inklusi keuangan masyarakat di Indonesia. 

Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) III yang dilakukan pada 2019 tersebut menunjukkan indeks literasi keuangan mencapai 38,03% dan indeks inklusi keuangan 76,19%. Angka tersebut meningkat dibanding hasil survei 2016 yaitu indeks literasi keuangan 29,7% dan indeks inklusi keuangan 67,8%. Dengan demikian dalam tiga tahun terakhir terdapat peningkatan pemahaman keuangan masyarakat sebesar 8,33%, serta peningkatan akses terhadap produk dan layanan jasa keuangan sebesar 8,39%.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tiga Bansos di Gunungkidul Cair Bersamaan untuk Puluhan Ribu Orang

Gunungkidul
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement