Advertisement

Merpati Airlines Pailit, Ini Daftar Maskapai di Indonesia yang Tinggal Nama

Sirojul Khafid
Rabu, 04 Januari 2023 - 10:47 WIB
Sunartono
Merpati Airlines Pailit, Ini Daftar Maskapai di Indonesia yang Tinggal Nama Maskapai penerbangan di bandara YIA-Harian Jogja - Hafit Yudi Suprobo

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Majelis Hakim Pengadilan Negeri Surabaya menetapkan Daftar Pembagian Tahap Pertama dari hasil penjualan aset PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) yang berstatus pailit. Sejumlah eks karyawan perusahaan juga menerima hasil penjualan aset.

Pembagian harta pailit tahap pertama itu merupakan salah satu tahap dari proses pembubaran Merpati Airlines yang diputus pailit oleh Majelis Hakim Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Surabaya melalui Putusan Nomor: 5/Pdt.Sus-Pembatalan Perdamaian/2022/PN.Niaga.Sby. Jo. Nomor: 4/Pdt.Sus-PKPU/2018/PN.Niaga.Sby. tanggal 2 Juni 2022.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA : Gunakan Airbus, Maskapai Bertarif Rendah TransNusa

“Daftar Pembagian Tahap Pertama yang ditetapkan oleh Pengadilan ini merupakan milestone penting dari pembubaran Merpati Airlines,” kata Direktur Utama PT Perusahaan Pengelola Aset (PPA), Yadi Jaya Ruchandi, dikutip dari JIBI/Bisnis, Senin (2/1/2023).

Yadi mengatakan pembagian ini diharapkan dapat memberikan kepastian atas penyelesaian kewajiban Merpati Airlines kepada para kreditur dengan mengedepankan asas keadilan bagi seluruh pihak, termasuk kepada eks karyawan.

Setelah pengumuman, seluruh kreditur yang terdaftar dan terverifikasi pada Daftar Pembagian Tahap Pertama akan menerima pembagian sebagaimana Penetapan Pengadilan.

Adapun dari Daftar Pembagian Tahap Pertama tersebut, sebanyak 1.225 eks karyawan Merpati Airlines mendapatkan pembagian sebesar Rp54,8 miliar.

Selain itu, Penetapan Pengadilan atas Daftar Pembagian Tahap Pertama juga menetapkan pembagian atas gaji terutang kepada 50 eks karyawan Merpati Airlines sebesar Rp3,8 miliar.

“Selanjutnya, Tim Kurator akan melanjutkan upaya penjualan aset Merpati Airlines yang hasilnya nanti akan dibagikan kembali kepada para kreditur,” kata Yadi.

Tinggal Nama

Sebelum Merpati, terdapat sederet maskapai Tanah Air yang sudah terlebih dulu bangkrut. Ada maskapai yang dinyatakan pailit, ada juga yang dicabut izinnya oleh pemerintah.

Adam Air

PT Adam SkyConnection Airlines merupakan maskapai penerbangan milik swasta yang dihentikan operasinya sejak 17 Maret 2008. Pada 18 Maret 2008, Kementerian Perhubungan (Kemenhub), saat itu Departemen Perhubungan (Dephub), mencabut izin terbang atau Operation Specification maskapai.

Sekitar setahun sebelum pencabutan izin operasi, Adam Air dinyatakan berada di peringkat III sesuai dengan pemeringkatan yang dilakukan pemerintah saat itu. Peringkat itu berarti Adam Air hanya memenuhi syarat minimal keselamatan, serta belum melaksanakan beberapa persyaratan dan berpotensi mengurangi tingkat keselamatan.

BACA JUGA : Batik Air Trending Lagi Gara-gara Koper Kaesang

Maskapai berwarna oranye itu sebelumnya telah mengalami berbagai insiden dan kecelakaan di Indonesia. Salah satu yang terbesar yakni jatuhnya penerbangan Jakarta-Surabaya-Manado yang jatuh di Selat Makassar pada 1 Januari 2007. Sebanyak 96 penumpang dan 6 orang awak pesawat dinyatakan tewas.

Saat masih beroperasi, Adam Air mengoperasikan penerbangan berjadwal domestik ke 20 kota dan layanan internasional ke Penang dan Singapura. Dengan berbasis utama di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Adam Air merupakan maskapai penerbangan yang termasuk bertarif rendah.

Mandala Airlines

Mandala Tigerair adalah maskapai penerbangan bertarif rendah Indonesia yang berkantor pusat di Jakarta. Maskapai nasional berumur 40 tahun itu "tutup usia" pada 1 Juli 2014, setelah penerbangan terakhir RI 545 Hong Kong ke Surabaya, akibat masalah ekonomi perusahaan.

Sebelum berhenti pada delapan tahun silam, Mandala sempat berhenti beroperasi juga pada 12 Januari 2011 karena masalah utang. Artinya, maskapai tersebut sempat berhenti beroperasi sebanyak dua kali.

Pada saat itu, utang Mandala Airlines mencapai Rp800 miliar kepada kreditur dan disetujui untuk mengalami restrukturisasi menjadi saham.

Batavia Air

PT Metro Batavia adalah maskapan penerbangan Indonesia yang mulai beroperasi 5 Januari 2022 dan berhenti beroperasi pada 31 Januari 2013, akibat dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

Dalam surat putusan No.77/pailit/2012/PN.NIAGA.JKT.PST pada 30 Januari 2013, Pengadilan Niaga Jakarta Pusat mempailitkan Batavia Air. Hal tersebut berdampak pada berhentinya operasi terbang sejak akhir Januari 2013 Pukul 00.00. Pailit itu disebabkan oleh adanya permohonan yang diajukan perusahaan sewa guna pesawat International Lease Finance Corporation (ILFC).

Seperti halnya Adam Air, Batavia dinyatakan menduduki peringkat III saat pemerintah melakukan pemeringkatan pesawat karena banyaknya insiden dan kecelakaan maskapai. Hasil pemeringkatan dibacakan pada Maret 2007, dan Batavia Air dinyatakan hanya memenuhi syarat minimal keselamatan dan masih ada beberapa persyaratan yang belum dilaksanakan dan berpotensi mengurangi tingkat keselamatan penerbangan.

Bouraq Indonesia Airlines

Diambil dari kata "buraq" yang dipahami sebagai makhluk berbadan kuda bersayap dalam ajaran Islam, Bouraq Indonesia Airlines dibangun pada 1970 dan berhenti beroperasi pada 2005. Maskapai tersebut berhenti mengepakkan sayapnya setelah kalah bersaing dengan operator penerbangan baru yang muncul di awal reformasi seperti Lion Air, Batavia Air, dan Sriwijaya Air.

Tercatat setelah era 1980-an, kinerja Bouraq semakin melaju dengan adanya 4 pesawat Vickers Viscount (VC-843), 3 buah CASA NC-212, dan 16 BAE-748 seri 2A serta 2B. Bouraq pun melayani penerbangan ke berbagai destinasi di Nusantara termasuk juga penerbangan jarak pendek atau perintis.

Kendati demikian, badai krisis menerpa Indonesia jelang reformasi. Bouraq lalu mengambil bermacam langkah strategis agar tetap mampu bertahan seperti penciutan armada, dan penutupan beberapa operasi jalur penerbangan yang dinilai kurang menguntungkan.

Sempati Airlines

Sempati Airlines mulai beroperasi sejak 5 Juni 1998. Selama 30 tahun sebelum yakni 1968, perusahaan maskapai didirikan dengan nama PT Sempati Air Transport yang awalnya menawarkan jasa angkutan untuk karyawan perusahaan minyak.

Selama pertengahan dan setelah 1980-an, armada milik Sempati berkembang seiring dengan masuknya pesawat Fokker 100, Fokker 70, Boeing 737-200, dan Airbus A300B4.

Sayangnya, krisis moneter 1998 melanda Indonesia dan pada saat itu nilai mata uang rupiah terpuruk hingga mencapai Rp16.650 per dolar Amerika Serikat (AS). Bersamaan dengan hal tersebut, Sempati Air terpaksa menjual atau mengembalikan pesawatnya. Pada Juni 1998, sebulan setelah kerusuhan Mei 1998, Sempati harus menutup operasinya.

Jatayu Airlines

Jatayu Gelang Sejahtera, atau Jatayu Airlines, merupakan maskapai penerbangan charter berbasis di Jakarta. Jatayu didirikan pada 2000 dan akhirnya harus dibekukan izinnya oleh Departemen Perhubungan (Dephub) pada 2008 akibat jumlah armada tidak memadai.

Sejak awal didirikan sekitar 22 tahun lalu, Jatayu pernah mengoperasikan penerbangan domestik dan internasional. Sebelum pembekuan izin oleh regulator, maskapai sempat berhenti beroperasi pada 2007.

Namun, Jatayu kembali mendapatkan lisensi pemerintah untuk beroperasi sebagai maskapai charterm utamanya untuk mengisi slot terbang yang ditinggalkan oleh Adam Air (dicabut izinnya pada Maret 2008). Namun, pada akhirnya Dephub turut membekukan izin penerbangan Jatayu karena tidak memenuhi kelayakan jumlah armada yakni minimal lima buah pesawat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Warga Sleman Kini Bisa Buat KK dan Akta di Kalurahan

Sleman
| Selasa, 31 Januari 2023, 22:27 WIB

Advertisement

alt

Cacing-cacing di Terowongan Terbengkalai Ini Memancarkan Cahaya Biru di Malam Hari

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 11:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement