Advertisement

Pemerintah Segera Umumkan Tarif Listrik Terbaru, Bakal Naik?

Nyoman Ary Wahyudi
Selasa, 14 Maret 2023 - 16:07 WIB
Arief Junianto
Pemerintah Segera Umumkan Tarif Listrik Terbaru, Bakal Naik? Petugas memasang kabel tegangan tinggi di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (21/3/2020). - Bisnis/Dedi Gunawan

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah mengkaji sejumlah indikator penyesuaian tarif listrik (tariff adjustment) untuk periode April-Juni pada tahun ini. 

Sejumlah indikator makro yang dihitung itu berkaitan dengan kurs, Indonesia Crude Price (ICP), inflasi hingga harga patokan batu bara. Adapun, untuk periode triwulan I/2023, pemerintah menggunakan realisasi Agustus sampai dengan Oktober 2022 lalu.

Advertisement

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Jisman Hutajulu, mengatakan kementeriannya tengah mempelajari posisi nilai tukar rupiah yang melemah terhadap dolar AS awal tahun ini. “Ya kursnya sih agak ini [melemah], bisa dilihat kan,” kata Jisman saat ditemui di Kementerian ESDM, Jakarta, Selasa (14/3/2023).

Kendati demikian, Jisman mengatakan, kementeriannya belum memutuskan ihwal kebijakan penyesuaian tarif listrik untuk triwulan II/2023. Menurutnya, sejumlah indikator makroekonomi pembentuk tarif setrum masih fluktuatif. “Tunggu saja ya, orang belum ada resminya [pengumuman tarif],” tuturnya.

BACA JUGA: Daftar Tarif Listrik PLN Terbaru di 2023

Pada triwulan sebelumnya, pemerintah memutuskan untuk menahan tarif tenaga listrik untuk 13 pelanggan nonsubsidi mengacu pada parameter makro akhir 2022.

Saat itu, realisasi parameter ekonomi makro rata-rata Agustus sampai dengan Oktober 2022 yaitu kurs sebesar Rp15.079,96 per dolar AS, Indonesian Crude Price (ICP) sebesar US$89,78 per barel, tingkat inflasi sebesar 0,28 persen, dan Harga Patokan Batubara (HPB) sebesar Rp920,41/kg (kebijakan harga DMO Batubara US$70 per ton).

Diberitakan sebelumnya, mata uang rupiah dibuka melemah ke posisi Rp15.400 pada perdagangan hari ini, Selasa (14/3/2023), sementara itu indeks dolar terpantau menguat ke level 103.373.

Pelemahan rupiah terjadi jelang Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI yang dijadwalkan berlangsung pada Rabu-Kamis, 15-16 Maret 2023.

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah dibuka melemah ke posisi Rp15.400 atau turun 0,16 persen, sedangkan sejumlah mata uang Asia terpantau bergerak bervariasi terhadap dolar AS.

Yen Jepang melemah 0,35%; Dolar Singapura melemah 0,12%; Won Korea melemah 0,27%; dan Peso Filipina melemah 0,20%. Kemudian, pelemahan juga dirasakan oleh Rupee India, Yuan China dan Bath Thailand yang masing-masing turun 0,10%, 0,19% dan 0,30%.

Sementara itu, Dolar Hong Kong, Dolar Taiwan, dan Ringgit Malaysia terpantau menguat, masing-masing sebesar 0,02%, 0,29%, dan 0,28%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Berikut Jadwal Kalender Wisata Sleman di Maret 2024

Sleman
| Jum'at, 01 Maret 2024, 10:57 WIB

Advertisement

alt

Kegiatan Spiritual dan Keagamaan Jadi Daya Tarik Wisata di Candi Prambanan

Wisata
| Kamis, 29 Februari 2024, 11:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement