Advertisement

Merdeka Battery Targetkan Pertumbuhan Produksi Nikel Naik 54% Tahun Ini

Artha Adventy
Jum'at, 16 Februari 2024 - 22:47 WIB
Mediani Dyah Natalia
Merdeka Battery Targetkan Pertumbuhan Produksi Nikel Naik 54% Tahun Ini Kendaraan listrik / Ilustrasi freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—PT Merdeka Battery Materials Tbk. (MBMA), emiten Garibaldi ‘Boy’ Thohir menargetkan pertumbuhan produksi nikel dalam matte maupun nikel dalam NPI naik 54% sepanjang 2024.

Manajemen Merdeka Battery menjelaskan dalam laporan tahunan, MBMA menargetkan produksi nikel total mencapai 147.000 ton sepanjang 2024. Target ini lebih tinggi dibandingkan dengan capaian produksi sepanjang 2023 yaitu sebesar 95.450 ton. Secara lebih rinci, produksi nikel dalam NPI sebanyak 85.000 hingga 92.000 ton dengan AISC (All-In Sustaining Cost) sebesar US$10.000 hingga US$12.000 per ton.

Advertisement

Sepanjang 2023, MBMA mencatatkan produksi nikel dalam NPI sebanyak 65.117 ton nikel dengan AISC sebesar US$12.262 per ton. Maka, target 2024 diperkirakan akan tumbuh sekitar 44,77% dibandingkan dengan perolehan 2023. Selain itu, MBMA menargetkan produksi nikel dalam matte nikel sebanyak 50.000 hingga 55.000 ton dengan AISC sebesar US$13.000 hingga US$15.000 per ton.

Target ini naik sekitar 81,32% dari capaian sepanjang 2023 yang tercatat sebesar 30.333 ton nikel dalam matte. MBMA mencatatkan harga jual rata-rata NPI sebesar US$13.537 per ton dan harga jual matte nikel sebesar US$15.592 per ton. Kemudian, penjualan bijih saprolit dan limonit sebanyak masing-masing 4,0 juta wmt dan 11,0 juta wmt.

Baca Juga

Cadangan Nikel RI Habis 15 Tahun Lagi? Ini Faktanya

Ledakan di Pabrik Nikel, Pemerintah Jamin Ada Sanksi Tegas

Ledakan di Pabrik Nikel, Kedutaan Besar China di Jakarta Diminta Aktifkan Tanggap Darurat

Di sisi lain, MBMA melaporkan beberapa proyek smelternya. Proyek AIM hampir selesai dalam melakukan aktivitas komisioning, dengan kereta asam pertama diharapkan mulai berproduksi pada Februari 2024. MBMA terus memajukan proyek pertumbuhan High-Pressure Acid Leach (HPAL) di kedua lokasi, baik di IMIP maupun Indonesia Konawe Industrial Park (IKIP), dengan pabrik HPAL PT ESG New Energy Material (ESG) yang dimiliki 55% oleh MBMA diproyeksikan akan memulai proses komisioning pada akhir tahun 2024.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Alert! Stok Darah di DIY Menipis, PMI Dorong Instansi Gelar Donor Darah

Jogja
| Sabtu, 20 April 2024, 13:47 WIB

Advertisement

alt

Kota Isfahan Bukan Hanya Pusat Nuklir Iran tetapi juga Situs Warisan Budaya Dunia

Wisata
| Jum'at, 19 April 2024, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement