Advertisement

Limbah Uang Rusak Dijadikan Suvenir

Mediani Dyah Natalia
Kamis, 24 April 2014 - 12:25 WIB
Nina Atmasari
Limbah Uang Rusak Dijadikan Suvenir HarianJogja/Gigih M. HanafiPetugas perwakilan Bank Indonesia DIY menunjukkan uang kertas yang tidak layak dan akan dimusnahkan di Kompleks kantor perwakilan Bank Indonesia DIY, Jl. P. Senopati, Jogja, Rabu (23 - 4). Rata/rata dalam sehari terdapat 500.000 lembar uang yang masuk dalam proses pemilahan uang layak dan tidak layak. Saat dihancurkan, didapatkan setidaknya 10 karung dengan muatan 50 kg limbah uang rusak.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPBI) DIY memanfaatkan limbah uang tak layak sebagai suvenir. DIY merupakan daerah pertama yang mencetuskan insiatif tersebut.

Kepala KPBI DIY, Arief Budi Santoso menyampaikan volume uang tak layak yang dimusnahkan tergantung pada cara masyarakat menjaga kelayakan uang masing-masing. Semakin kurang perhatian masyarakat dalam menjaga uang, semakin banyak uang yang dimusnahkan.

Advertisement

“Uang tidak layak itu bisa saja karena di uang kertas terdapat tanda atau coretan pena atau spidol atau bahkan pernah disteples,” paparnya saat ditemui di kantor setempat, Rabu (23/4/2014).

Dahulu, imbuh Arief, selesai diracik uang langsung dibakar. Dalam perguliran waktu, uang yang dihancurkan tidak lagi dibakar tetapi diserap Usaha Menengah Kecil (UKM) sebagai bahan bakar usaha tahu maupun bisnis lain.

“Sekarang, kurang lebih sebulan yang lalu limbah uang rusak itu tidak hanya menjadi bahan bakar tetapi dimanfaatkan sebagai suvenir. Misal gantungan kunci atau tempat bolpoin. Tidak menutup kemungkinan dikembangkan suvenir lain,” terangnya.

Inisiatif memanfaatkan limbah uang kertas tidak layak ini baru pertamakali dicetuskan KPBI DIY.

Suyanto sebagai Kepala Bagian Kas KPBI DIY menuturkan proses menghancurkan uang membutuhkan waktu selama dua hari, terhitung sejak hari pertama uang diserahkan kepada KPBI DIY. Waktu terlama dihabiskan untuk melakukan pemilahan uang tidak layak. Sementara penghancuran uang menjadi potongan kertas kecil hanya berkisar satu jam.

Rata-rata dalam tiap bulan KPBI DIY menerima sekitar Rp203 miliar uang yang harus dimusnahkan pada 2013. Sementara pada 2014 terjadi penurunan dengan jumlah uang rusak Rp115 miliar.

Bila dirata-rata dalam sehari terdapat 500.000 lembar uang yang masuk dalam proses pemilahan uang layak dan tidak layak. Ketika sudah dihancurkan, didapatkan setidaknya 10 karung dengan muatan 50 kg limbah uang rusak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Rabu 24 April 2024: PPDB Kelas Olahraga hingga Hasil Arsenal vs Chelsea Skor 5-0

Jogja
| Rabu, 24 April 2024, 07:57 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement