BULOG DIY : Ini Kelebihan Kelemahan Pertanian Indonesia

BULOG DIY : Ini Kelebihan Kelemahan Pertanian Indonesia
11 Januari 2015 03:15 WIB Abdul Hamied Razak Ekbis Share :

Bulog DIY menyatakan pertanian Indonesia unggul di HPP, tetapi kalah dari sisi sistem.

Harianjogja.com, JOGJA-Harga pembelian pemerintah (HPP) beras di Indonesia lebih tinggi dibandingkan harga pasaran Thailand, Vietnam dan Myanmar yang dipatok rata-rata Rp6.000 per kg.

"Harga beli kita lebih bagus, Rp6.600. Cuma, Indonesia lemah di sistem sehingga biaya panen dan distribusi antarpulau yang menyebabkan harga beras cukup tinggi. Padahal produktifitas lahan bagus," kata Kepala Perum Bulog Divre DIY Langgeng Wisnu Adinugroho di kantornya, Jumat (9/1/2015).

Kondisi tersebut tidak lepas dari fakta mekanisasi pertanian di Indonesia kalah jauh dengan negara lain. Vitenam dan Thailand, misalnya, pengolahan pertanian mereka lebih modern dari proses tanam hingga penggilingan. Namun, jika itu dilakukan di Indonesia, Langgeng mengaku bukan tanpa masalah.

"Kalau mekanisasi pertanian dilakukan secara massif akan melahirkan banyak pengangguran. Belum lagi masalah kepemilikan lahan pertanian petani kita di bawah satu hektar. Ini secara keuntungan tidak optimal," katanya.

Kepala Dinas Pertanian DIY Sasongko mengaku belum mengetahui kapan peninjauan ulang HPP beras dilakukan. Pihaknya masih menunggu informasi dari Kementerian Pertanian.