Jokowi Effect Memudar, Rupiah Melemah

Jokowi Effect Memudar, Rupiah MelemahPetugas jasa penukaran valuta asing memeriksa lembaran mata uang rupiah dan dollar AS di Jakarta, Senin (2/7/2018). - Antara/Puspa Perwitasari
24 Oktober 2019 22:57 WIB Finna U. Ulfah Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Rupiah berbalik melemah pada perdagangan Kamis (24/10/2019) seiring dengan memudarnya euforia pengumuman susunan kabinet Presiden Joko Widodo.

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah ditutup di level Rp14.059 per dolar AS, melemah 0,192% atau 27 poin. Jika selama tiga perdagangan berturut-turut rupiah berhasil menjadi mata uang dengan kinerja terbaik kedua di Asia, kini rupiah justru menjadi mata uang dengan kinerja mata uang terburuk kedua di Asia.

Direktur PT Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan bahwa sentimen "Jokowi Effect" kini telah memudar karena pelaku pasar beralih fokus menanti program kerja 100 hari pemerintah untuk periode 2019-2024.

Selain itu, pasar saat ini juga tengah berhati-hati menjelang pertemuan bank sentral utama dalam dua pekan ini.

“Bank-bank sentral di Jepang dan AS akan meninjau kebijakan moneternya minggu depan, sementara itu para pedagang juga menunggu pertemuan Bank Sentral Eropa yang akan dirilis pekan ini,” ujar Ibrahim seperti dikutip dari keterangan resminya, Kamis (24/10/2019).

Sentimen lainnya yang mempengaruhi perdagangan rupiah yaitu seiring dengan pemangkasan suku bunga lanjutan oleh Bank Indonesia yang memangkas 25 basis poin menjadi 5%.

Dengan demikian, Bank Indonesia memangkas 100 basis poin suku bunga acuan melalui 4 kali pemangkasan yang dilakukan setiap bulan sejak Juli hingga Oktober.

Oleh karena itu, Ibrahim memprediksi pada perdagangan Jumat (25/10/2019) rupiah bergerak terbatas di kisaran Rp14.010 per dolar AS hingga Rp14.070 per dolar AS.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia