Belanja Busana Muslim Capai Rp300 Triliun per Tahun

Belanja Busana Muslim Capai Rp300 Triliun per TahunJakarta Modest Fashion Week 2018 - JIBI/Bisnis.com
14 November 2019 23:27 WIB Novita Sari Simamora Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Indonesia membelanjakan sekitar US$20 miliar per tahun atau sekitar Rp300 triliun untuk busana muslim.

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti mengungkapkan potensi pasar fesyen muslim masih terbuka lebar, akan tetapi kompetisi lokal maupun global juga semakin ketat. Maka, pelaku fesyen nasional harus mampu menangkap perubahan, berkreativitas dan berinovasi, meningkatkan produktivitas serta memperkuat brand sehingga mampu memenangkan pasar lokal maupun global.

Menurut Thomson Reuters, pangsa pasar ekonomi Islam diperkirakan terus tumbuh hingga US$3.007 miliar pada 2023. Adapun jumlah penduduk muslim dunia yang mencapai 1,8 miliar jiwa atau 24% dari populasi global, dan pesatnya populasi generasi muslim milenial juga turut mempengaruhi prospek dan tren fesyen muslim ke depan.

“Indonesia merupakan konsumen busana muslim terbesar ketiga di dunia yang menghabiskan sebesar US$20 miliar atau sekitar Rp300 triliun. Maka produk fesyen muslim Indonesia potensial sebagai komoditi untuk mengintegrasikan kerja sama internasional dan menjadikan Indonesia sebagai pusat industri halal global,” ungkapnya di Jakarta, Kamis (14/11/2019).

Dia mengungkapkan bahwa kondisi tersebut sejalan dengan target yang dicanangkan oleh pemerintah dalam mewujudkan Indonesia sebagai pusat fesyen muslim dunia. Dengan target untuk memasarkan produk busana muslim Indonesia ke skala global, Bank Indonesia bersinergi dengan Indonesian Fashion Chamber (IFC) dan Indonesia Halal Lifestyle Centre (IHLC).

National Chairman Indonesian Fashion Chamber (IFC), Ali Charisma menuturkan bahwa industri fesyen muslim Indonesia telah mengalami peningkatan yang signifikan yang juga menawarkan keragaman konten lokal yang tidak dimiliki oleh negara lain sehingga menjadi potensi dan nilai tambah untuk dipasarkan ke skala global dan menciptakan citra bahwa Indonesia telah bersiap sebagai pusat industri halal global.

Menurut Ali, sinergi antara BI, IFC, dan IHLC akan menciptakan kekuatan dan pengaruh cukup besar dalam ekonomi keuangan syariah tingkat nasional maupun internasional dan pada akhirnya dapat mewujudkan Indonesia sebagai kiblat fesyen muslim dunia.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia