Prospek Ekonomi Dunia Diprediksi Semakin Suram

 Prospek Ekonomi Dunia Diprediksi Semakin SuramIlustrasi uang. - Bisnis/ Paulus Tandi Bone
27 Mei 2020 10:27 WIB Newswire Ekbis Share :

Harianjogja.com, BENGALURU--Prospek ekonomi untuk negara-negara maju tahun ini telah suram lagi dalam sebulan terakhir karena pandemi Virus Corona telah bergulir mulai dari Asia hingga ke Amerika dengan pemulihan tajam berbentuk V, diperkirakan oleh kurang dari seperlima ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Dengan banyak negara mulai melonggarkan pembatasan penguncian yang diberlakukan untuk menghentikan penyebaran virus, yang telah menginfeksi lebih dari 5,5 juta orang di seluruh dunia, pasar ekuitas menggalang harapan untuk kembali dengan cepat ke kesehatan dan kesejahteraan.

Tetapi palung dalam aktivitas ekonomi akan lebih dalam dan rebound kemungkinan akan memakan waktu lebih lama dari yang diprediksi beberapa waktu lalu, sebagian karena pandemi ini menyebar ke seluruh dunia secara bertahap dan tiba di negara-negara pada waktu yang berbeda.

Jajak pendapat Reuters dari lebih dari 250 ekonom yang diambil selama beberapa minggu terakhir menunjukkan resesi di sebagian besar ekonomi utama akan lebih dalam tahun ini dari yang diperkirakan sebelumnya.

“Dalam banyak hal, prospek ekonomi global menyerupai rintangan. Pada langkah pertama, ekonomi jatuh ke dalam lubang besar, dimulai di China pada kuartal pertama, sebagian besar dunia di kuartal kedua, dan meluas ke kuartal ketiga di beberapa pasar negara berkembang,” kata Kepala Penelitian Ekonomi Global Bank of America (BofA) Ethan Harris.

“Langkah kedua adalah mencoba membuka kembali perekonomian tanpa menyalakan kembali penyakit tersebut. Langkah ketiga adalah berurusan dengan dampak kepercayaan yang tertunda pada belanja barang-barang tahan lama, risiko prematur yang melebihi stimulus fiskal dan moneter, serta perang perdagangan dan teknologi yang siap masuk.”

Hampir tiga perempat ekonom, 69 dari 94, yang menjawab pertanyaan tambahan mengatakan pemulihan akan berbentuk U, dengan palung yang berkepanjangan, atau seperti tanda centang di mana kecepatan pemulihan tidak secepat penurunan.

Hanya 15 responden yang memperkirakan pemulihan kuat berbentuk V. Yang lain mengatakan itu akan berbentuk W, di mana rebound yang kuat menghasilkan kemerosotan tajam lainnya, atau berbentuk L di mana ekonomi datar setelah penurunan.

Ekonomi dunia sekarang diperkirakan menyusut 3,2 persen tahun ini, dibandingkan dengan kontraksi 2,0 persen yang diprediksi dalam jajak pendapat Reuters pada 23 April dan perkiraan -1,2 persen dalam jajak pendapat 3 April.

Tidak ada ekonom yang disurvei memperkirakan pertumbuhan pada 2020, dengan perkiraan dalam kisaran -0,3% hingga -6,7%. Prospek di bawah skenario terburuk adalah -6,0%, dengan mereka yang berada di kisaran -3,0% hingga -15,0%.

Prakiraan untuk pertumbuhan ekonomi global cenderung berkisar antara 2,3 % hingga 3,6% sebelum pandemi melanda. Tetapi ekonomi global diperkirakan akan tumbuh 5,4% tahun depan, menurut jajak pendapat terbaru, lebih cepat dari yang diperkirakan 4,5% bulan lalu.

Perkiraan untuk AS, zona euro, Inggris dan Jepang diturunkan untuk tahun ini dari jajak pendapat sebelumnya dan harapan untuk pertumbuhan 2021 adalah moderat mengingat penurunan bersejarah ketika pemerintah-pemerintah menutup ekonomi mereka ke berbagai tingkatan.

Itu terlepas dari pelonggaran kebijakan moneter besar-besaran oleh sebagian besar bank sentral dan stimulus fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh banyak negara besar.

Sedikit lebih dari setengah ekonom, 38 dari 69, mengatakan respons kebijakan ekonomi global terhadap pandemi - baik fiskal maupun moneter - "hampir benar". Sementara 29 responden mengatakan "tidak cukup" hanya dua ekonom mengatakan itu "terlalu banyak."

“Sejauh ini ada pelonggaran kebijakan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mungkin paket tindakan saat ini akan terbukti tidak mencukupi, tetapi jika lebih banyak yang perlu dilakukan maka para pembuat kebijakan selalu dapat melakukannya,” kata Peter Dixon dari Commerzbank.

"Mengingat kami beroperasi di wilayah yang belum pernah terjadi sebelumnya, sulit untuk menilai berapa banyak dukungan yang diperlukan sehingga kami harus memberikan penghargaan kepada pembuat kebijakan atas apa yang telah mereka lakukan sejauh ini,” ujarnya.

Sumber : Antara