Pertumbuhan Ekonomi DIY Membaik, BI Sebut Ini Kuncinya

Pertumbuhan Ekonomi DIY Membaik, BI Sebut Ini KuncinyaHiruk pikuk pengunjung di Pasar Beringharjo pada Jumat (30/10/2020). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati
06 November 2020 11:37 WIB Herlambang Jati Kusumo Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA- Pertumbuhan ekonomi di DIY Triwulan III 2020 mengalami perbaikan jika dibandingkan pada Triwulan II 2020 meski masih minus. Penanganan Covid-19 dinilai menjadi salah satu kunci kembali membaiknya ekonomi.

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) DIY, Hilman Tisnawan mengatakan pertumbuhan ekonomi yang membaik di Triwulan III 2020 jika dibandingkan Triwulan II 2020, tidak lepas dari penanganan Covid-19 di DIY.

“Sudah ada progres baik, artinya dengan adanya aktivitas masuknya wisatawan, pendidikan dimulai walau belum maksimal. Tidak lepas dari penanganan Covid-19 secara umum cukup baik, tidak sampai RS penuh, kekurangan APD itu kan tidak terjadi. Orang menjadi tidak takut juga untuk datang ke DIY. DIY juga tidak masuk zona merah, itu juga menguntungkan,” ucap Hilman, Kamis (5/11/2020).

Baca juga: Resesi, Pengusaha Sebut Ekonomi Mitra Dagang Jadi Kunci

Hilman memprediksi pada Triwulan IV nanti juga akan membaik jika melihat data yang ada. Seperti akan adanya belanja pengeluaran oleh Pemda, kemudian Pilkada, serta adanya libur panjang di akhir tahun. Meski begitu, Ia mengingatkan perbaikan pertumbuhan ekonomi itu akan terjadi jika tidak ada peningkatan kasus Covid-19 yang signifikan.

“Prediksi Triwulan IV dan akhir 2020 akan lebih baik lagi jika dibandingkan Triwulan III, dengan catatan tidak ada ledakan kasus Covid-19. Setidaknya 3M [Memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, dan menjaga jarak] itu harus diterapkan secara konsisten. Selain itu harus ada kerja sama antar daerah, tidak bisa sendiri-sendiri,” ucapnya.