Advertisement

Ini Dia Tantangan APBN Tahun Depan

Maria Elena
Rabu, 17 Agustus 2022 - 21:37 WIB
Arief Junianto
Ini Dia Tantangan APBN Tahun Depan Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato pengantar RUU APBN tahun anggaran 2023 beserta nota keuangannya pada pembukaan masa persidangan I DPR tahun 2022-2023 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (16/8/2022). - JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5,3% pada tahun depan. Ekonomi RI diprediksi tetap tumbuh, meskipun perekonomian dunia dihantui krisis.

Pada RAPBN Tahun Anggaran 2023, belanja negara diproyeksikan sebesar Rp3.041,7 triliun dan pendapatan negara diproyeksikan sebesar Rp2.443,6 triliun.

Dengan demikian, defisit APBN diproyeksikan mencapai 2,58% dari produk domestik bruto (PDB). Pemerintah mulai melakukan normalisasi dengan menetapkan target defisit kembali ke level pra-pandemi Covid-19, yakni di bawah 3%.

BACA JUGA: PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jateng-DIY Bagikan 1.000 Bendera Merah Putih

Dalam pidato kenegaraannya pada Selasa (17/8/2022), Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa tantangan yang akan dihadapi perekonomian dunia ke depan sangat berat.

Krisis kesehatan yang belum selesai akibat pandemi Covid-19, perang Rusia dan Ukraina menyebabkan terjadinya krisis pangan, krisis energi, bahkan krisis keuangan.

“Pertumbuhan ekonomi 2023 diperkirakan sebesar 5,3 persen. Kita akan berupaya maksimal dalam menjaga keberlanjutan penguatan ekonomi nasional,” kata Jokowi saat menyampaikan RUU APBN 2023 beserta Nota Keuangannya di Gedung Nusantara, Selasa (16/8/2022).

Ekonom Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira menilai pidato kenegaraan yang disampaikan oleh Jokowi terkesan optimistis, terutama dengan pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan tumbuh 5,3 persen di tengah perlambatan ekonomi global.

Di samping itu, harga minyak mentah Indonesia di pasar dunia (ICP) diperkirakan sebesar US$90.

Menurutnya, angka tersebut mengindikasikan kenaikan harga komoditas masih akan memberikan windfall bagi pendapatan negara.

Advertisement

Namun demikian, jika melihat trennya, harga komoditas saat ini telah menunjukkan adanya penurunan dan hal ini dinilai akan menjadi tantangan ke depan.

“Jika terjadi resesi global, permintaannya turun, harga komoditas juga ikut mengalami penurunan. Itu menjadi salah satu tantangan sebenarnya,” katanya, Rabu (17/8/2022).

BACA JUGA: Raih Penghargaan Bisnis Indonesia Award 2022, Ini Prestasi Bank Syariah Indonesia

Advertisement

Di samping itu, Bhima mengatakan terdapat kontradiksi di mana pembangunan infrastruktur menjadi fokus utama pemerintah tahun depan. Padahal, kenaikan inflasi masih menjadi ancaman bagi perekonomian Indonesia.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), angka inflasi tahunan Indonesia hingga Juli 2022 sudah menembus 4,94%. Angka ini merupakan capaian inflasi tertinggi sejak Oktober 2015.

Bhima mencatat Jokowi 11 kali menyebutkan infrastruktur dan tujuh kali menyebut inflasi. "Ini kontradiktif. Kalau inflasi menjadi salah satu tantangan utama, infrastruktur bulan solusi seharusnya, melainkan subsidi bantuan sosial, tetapi bansos cuma disebut sedikit,” jelasnya.

Selain itu, Bhima menilai defisit APBN yang akan diturunkan ke bawah 3% juga menjadi tantangan sementara pembangunan infrastruktur menjadi prioritas.

Advertisement

Pemberian subsidi juga diperkirakan masih tinggi, sejalan dengan proyeksi ICP sebesar US$90.

“Saya khawatir kalau belanja subsidi dan infrastruktur didorong, di satu sisi ada tahun politik, yang mana belanja untuk persiapan Pemilu juga tidak kecil, dikhawatirkan penerimaan pajak yang akan didorong tinggi.

Sementara jika penerimaan pajak didorong tinggi, kalau targetnya basis pajak di dalam negeri, bisa menimbulkan kontraksi ekonomi,” jelasnya.

Advertisement

Eksekusi Belanja 

Pada kesempatan berbeda, Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet berpendapat tidak mudah bagi APBN untuk mengeksekusi beberapa belanja yang diperlukan pada tahun depan.

“Seperti yang kita tahu APBN tahun depan mulai melakukan konsolidasi dan ini tentu memiliki konsekuensi dari pos belanja yang tidak akan sebesar 2 tahun sebelumnya atau ketika pandemi terjadi,” katanya.

Meski demikian, Yusuf menilai APBN tetap menjadi salah satu instrumen penting dalam melanjutkan proses pemulihan ekonomi.

Advertisement

Namun, harus dipastikan APBN tersalurkan ke pos-pos belanja yang sifatnya bisa langsung memberikan efek multiplier terhadap perekonomian, misalnya belanja bantuan sosial, infrastruktur, dan belanja untuk insentif perpajakan. “Kombinasi dari ketiga belanja ini saya pikir bisa menjadi cara bagi APBN untuk melanjutkan proses pemulihan ekonomi,” imbuhnya.

Di samping itu, dia mengatakan perlu menjadi perhatian pemerintah untuk mendorong proses pemulihan ekonomi.

Di sisi lain, dia mengatakan harus ada kepastian beragam program yang dijanjikan pemerintahan Presiden Jokowi di awal kepemimpinan bisa terwujud secara baik dan di waktu yang tepat.

Dia melanjutkan hal yang juga tidak boleh luput selain dari alokasi belanja adalah bagaimana pemerintah dalam mengeluarkan kebijakan APBN di tahun terakhir masa kepemimpinan.

"Ini menjadi tidak mudah karena umumnya ketika akan memasuki tahun politik kecenderungan APBN lebih kepada pos belanja yang sifatnya menguntungkan dalam jangka pendek saja,” kata Yusuf.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Jelang JAFF 2022, 4 Film Pendek Ini Diputar saat Peringatan Peristiwa G30S/PKI

Jogja
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 06:57 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement