Advertisement

Jelang Libur Nataru, Maskapai Diminta Perbanyak Promo

Anitana Widya Puspa
Kamis, 08 Desember 2022 - 16:27 WIB
Arief Junianto
Jelang Libur Nataru, Maskapai Diminta Perbanyak Promo Ilustrasi. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Jelang libur Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 (Nataru), permintaan akan moda transportasi udara mulai naik. Untuk itu, pemerintah mendorong maskapai menambah jumlah pesawat hingga promo harga tiket pesawat terbang mereka.

Plt. Dirjen Perhubungan Udara, Maria Kristi mengatakan untuk mempersiapkan terjadinya pertumbuhan permintaan, dia memastikan pengenaan tarif yang terjangkau atau dynamic pricing.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

"Kami mendorong rekan-rekan maskapai untuk segera merealisasikan peningkatan angkutan udara, baik menambah kapasitas jumlah pesawat maupun menambah rute penerbangan. Kami juga berharap adanya promo-promo yang diberikan oleh maskapai terutama untuk meningkatkan pariwisata," kata Kristi, Kamis (7/12/2022).

Sebagai informasi, saat ini terdapat 402 unit pesawat yang serviceable dan siap dioperasikan. Selain itu 51 bandara pantauan yang secara perhitungan pergerakan akan ada peningkatan pergerakan pesawat dan penumpang di masa Nataru.

BACA JUGA: Turun, Harga Emas di Pegadaian Mulai Rp520.000

Kristi menjelaskan, jumlah penumpang untuk transportasi udara diprediksi akan mengalami peningkatan sebesar 52,7% dibandingkan dengan pada 2021/2022.

Jumlah penumpang pada masa Nataru lalu, sebesar 2,37 juta penumpang, dan tahun ini diprediksi akan mencapai 3,62 juta penumpang. Hal itu, salah satunya adalah lantaran tidak lagi adanya pembatalan mobilitas masyarakat.

Pemerintah pun telah menyiapkan sebanyak enam strategi antisipasi pada periode Nataru untuk transportasi udara.

Strategi tersebut yaitu menjaga dan meningkatkan pemenuhan aspek safety dan security penerbangan serta protokol kesehatan; peningkatan kapasitas angkutan udara; menjaga pertumbuhan tingkat permintaan; peningkatan pelayanan penumpang; antisipasi kondisi darurat; serta komunikasi efektif dan masif kepada pengguna jasa transportasi udara.

Penambahan kapasitas dilakukan melalui tambahan penerbangan tambahan maupun pengubahan jenis pesawat yang lebih besar. Kemudian, strategi lanjutannya juga ada penambahan kesiapan jumlah pesawat.

Selanjutnya, penambahan jam operasi bandara. Kemudian peningkatan utilisasi pesawat/jam utilisasi pesawat, serta meniadakan pekerjaan di sisi udara. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Puluhan Juta Dianggarkan Kelurahan Gedongkiwo untuk Tangani Sampah

Jogja
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Ini Nih... Wisata di Solo yang Instagramable, Ada yang di Dalam Pasar!

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement