Advertisement

Jumlah Pemimpin Perempuan di BUMN Masih Jauh dari Target

Newswire
Kamis, 22 Desember 2022 - 23:27 WIB
Arief Junianto
Jumlah Pemimpin Perempuan di BUMN Masih Jauh dari Target Menteri BUMN, Erick Thohir dalam acara Perayaan Hari Ibu dan Peluncuran Program Srikandi BUMN Berkarya dan Bertalenta di Jakarta, Kamis (22/12/2022). - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan hingga Desember 2022 kepemimpinan perempuan di BUMN baru mencapai 15% atau belum memenuhi potensinya.

Erick berharap peluncuran program Daya Srikandi BUMN Berkarya dan Bertalenta yang sekaligus juga dirayakan bersamaan dengan Perayaan Hari Ibu di Jakarta, Kamis (22/12/2022) bisa menjadi loncatan untuk melakukan intervensi dalam mendorong target 25% kepemimpinan perempuan di BUMN pada akhir 2023.

Advertisement

"Kalau ditanya, saya senang atau sedih. Jawaban saya sedih. Kenapa sedih? Kita sudah berupaya mati-matian. Kita mengintervensi, tetapi datanya sudah mulai Desember 2022, kepemimpinan perempuan di BUMN, direksi, masih 15 persen," katanya.

Di sisi lain, kalangan muda direksi di BUMN saat ini telah mencapai 9%, hampir mencapai target 10% pada 2023.

BACA JUGA: Masih Banyak! Tiket KA Jarak Jauh Liburan Akhir Tahun Baru Terjual 40%

Menurut Erick, tidak sulit mencapai angka tersebut. Bahkan, sambil berkelakar, ia menyebut menutup mata saja bisa dicapai target tersebut. "Merem, dapat angkanya," katanya.

Kembali soal kesetaraan gender yang masih terus didorong BUMN, Erick berharap program Daya Srikandi BUMN bisa mempercepat intervensi untuk mendorong kepemimpinan perempuan di direksi BUMN.

"Saya apresiasi program ini didorong sehingga ada percepatan intervensi dari BoD, supaya kami punya talent pool yang besar, sehingga kalau mencari future leader untuk direksi BUMN, kami punya talent pool yang cukup, tidak mencari-cari tapi sudah punya sistem karena kita prioritaskan," katanya.

Erick pun menegaskan dirinya selalu memeriksa semua target-target yang ia berikan. Hal itu dilakukan agar membuahkan hasil yang konkret, bukan sekadar wacana.

"Saya titipkan, dan saya tetap men-challenge, pimpinan yang di depan baru 15 persen. Jangan karena sering ketemu saya, senyum-senyum, saya enggak cek. Targetnya tetap, saya tidak ubah, harus 25 persen di 2023 akhir," katanya.

Riset World Economic Forum mencatat, dari 156 negara, Indonesia menempati ranking 101 soal isu kesetaraan gender. Dengan dasar itu Kementerian BUMN terus mendorong isu kesetaraan gender harus jadi program prioritas.

Kepemimpinan perempuan di BUMN yang ditargetkan mencapai 25 persen diharapkan bisa mendorong perbaikan ekosistem transformasi soal kesetaraan gender. "Event seperti ini kita dorong kerja-kerja konkretnya, tidak terjebak seremonial. Tetapi konkret dan harus continue," ujar Erick Thohir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

PT Pos Indonesia KC Bantul Launching Digitalisasi Pasar Rakyat Angkruksari Kretek Bantul

Bantul
| Sabtu, 28 Januari 2023, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Resmi Dibuka, Ini Wahana Solo Safari Zoo yang Dahulu Taman Taru Jurug

Wisata
| Sabtu, 28 Januari 2023, 08:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement