Advertisement

Ubah Citra Pasar Tradisional dengan Menu Barat

Sirojul Khafid
Minggu, 12 Maret 2023 - 16:07 WIB
Arief Junianto
Ubah Citra Pasar Tradisional dengan Menu Barat Intan saat berada di TFP Kopi Warung Jogja. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Pasar tradisional punya potensi yang besar apabila tertata, bersih, dan mudah aksesnya. Melihat peluang itu, The French Press (TFP) Kopi Warung memanfaatkannya dengan hadir serta memakmurkan pasar dengan makanan western-nya.

Anak muda dan pasar mungkin padanan kata yang jarang bersanding. Apalagi dalam konteks mencari makan atau menongkrong. Pasar acap diidentikkan dengan tempat yang penuh genangan air, kotor, lantai yang kusam, sampai keruwetan lalu lalang manusia.

Advertisement

Nyatanya, citra ini semakin memudar belakangan, salah satunya di lantai II Pasar Kranggan Jogja.

Meski banyak ruko yang tutup lantaran tidak ada penghuninya, sederatan ruko masih bertahan. Mereka menjual kopi sampai mi instan. Ada salah satu yang menarik perhatian, lantaran paling ramai di antara lainnya.

Warung itu bernama The French Press (TFP) Kopi Warung. Meski ada unsur kopi, menu utamanya justru makanan western dengan berbagai jenis olahan. Awalnya memang menjual kopi sebagai garda depan, tetapi dalam perkembangannya, menu makanan lebih laris.

BACA JUGA: 5 Kuliner Paling Hits dan Ramai Dikunjungi di Jogja

Makanan western merupakan deretan menu yang biasa dikonsumsi oleh masyarakat Eropa dan Amerika Serikat.

Pada umumnya, bumbu dasar dari masakan western hanya menggunakan garam dan merica. Beberapa juga ditemukan ada yang memakai dairy product seperti susu, telur dan mentega. Berbagai jenis wine seperti red wine dan white wine juga kerap ditambahkan ke dalam masakan atau saus untuk memperkuat rasa dan menciptakan aroma khas.

TFP Kopi Warung Jogja merupakan cabang kedua. Bibitnya ada di Solo pada 2018. Setahun kemudian baru muncul di Jogja, melihat pasar yang mulai melebar.

Kesamaan keduanya berada di sekitar pasar. TFP Kopi Warung Solo berada di Pasar Gede, pasar legendaris yang sudah ada sejak masa penjajahan Belanda.

Penggawa utamanya Meynar Intan dan Bob. Sebelum mendirikan TFP Kopi Warung, Intan merupakan pegawai bank. Sementara Bob adalah seorang chef yang sebelumnya berdomisili di Inggris.

Sayuran segar menjadi salah satu andalan menu TFP Kopi Warung./Istimewa

Saat pulang ke Solo, dia mengajak Intan mendirikan usaha. Dari sekian banyak tempat, pasar menjadi pilihan yang paling tepat. “Di pasar, suasananya enak, waktu itu Pasar Gede masih sepi, padahal di tengah kota, enggak ada yang ngelirik karena mungkin stigma negatif pasar. Ya sudah kami ciptakan kebersihannya, mungkin terlihat jelek karena kotor, tetapi sebenarnya bagus, sekarang Pasar Gede udah full penjual,” kata Intan, beberapa waktu lalu.

Prinsip yang sama juga berlaku di Pasar Kranggan. Hanya berjarak berapa puluh langkah dari Tugu Jogja, dengan menjaga kebersihan dan lainnya, Pasar Kranggan sangat layak untuk menjadi tempat makan yang nyaman.

Dekatnya TFP Kopi Warung dengan pasar juga memberikan keuntungan tersendiri dari akses bahan makanan.

Sedari awal, Bob sangat detail menjaga kualitas makanan, semua bahan baku harus segar. Meski tidak semua bisa didapat di pasar dan mencari ke supplier lain, tetapi mayoritas bahan baku terpenuhi dengan dekat dan cepat.

BACA JUGA: Ini 8 Ide Usaha dengan Modal Rp5 Juta

Untuk menjaga kualitas makanan, pembukaan TFP Kopi Warung berdasarkan sif yang berisi empat jam. Waktu tersebut menjadi toleransi bahan makanan yang masih cukup baik dalam kondisi luar ruangan.

“Nanti persiapan lagi untuk buka sif berikutnya, sehari bisa dua sif. Masak baru lagi, dengan bahan baku baru, makanan enggak kuat lama di luar,” kata perempuan berusia 37 tahun ini.

Meski menyediakan menu western, Intan dan Bob ingin TFP Kopi Warung tetap tampil sederhana. 

Interaksi

Tidak ada sistem barcode untuk menu dan pembayaran. Tujuannya agar ada interaksi layaknya di warung.

Kursi dan meja juga tidak memiliki banyak corak atau model. Kesan ini agar semua orang tidak takut untuk mencoba makanan western, tidak canggung. Semua berhak mencoba makanan western.

Upaya ini juga dalam pemberian harga yang dianggap masih murah. Cemilan mulai dari Rp10.000. Untuk makanan utama dengan berbagai olahan daging sapi, ayam, atau lainnya, harganya rata-rata Rp35.000. Makanan yang konsumen dapatkan, dengan berbagai kualitasnya, di kedai lain harganya bisa lebih tinggi.

“Menu setiap harinya juga berbeda, biar tidak bosan seperti makan di rumah yang sering berubah-ubah. Karyawan TFP Kopi Warung juga akan menerangkan menu apabila konsumen butuh penjelasan,” kata Intan. “Kami ingin ada interaksi.”

Interaksi-interaksi ini yang membuat konsumen lebih dari sekadar orang yang makan, bayar, dan pulang. Tidak jarang konsumen yang justru menjadi teman untuk karyawan maupun owner. Ini justru membuka peluang-peluang kolaborasi baik ke depannya.

Setiap harinya, tidak ada target khusus dalam menjual makanan. Penyediaan jumlah bahan makanan lebih kepada prediksi ramai tidaknya hari itu.

Namun, khusus untuk akhir pekan, pasokan penuh. Pada akhir pekan, banyak konsumen yang datang merupakan wisatawan. Sementara untuk hari-hari biasa, pengunjung kebanyakan anak muda serta keluarga.

Intan tidak menjelaskan berapa porsi perhari yang bisa dia jual. Penjualan bisa sangat fluktuatif. Meksi memang tidak jarang sampai antre cukup lama karena ramai. Tetapi tidak semua permintaan ia layani.

“Kami bukan orang yang bangun tidur langsung mikirin omzet, bisa jalan dan berkembang perlahan sudah cukup,” katanya. “Misal ngejar untung banyak, harganya tidak akan segitu.”

Untuk masyarakat yang hendak mampir di TFP Kopi Warung Jogja, mungkin tidak bisa lagi berkunjung ke Pasar Kranggan.

TFP Kopi Warung akan pindah ke Pasar Prawirotaman lantai empat. Kabar baiknya, kini cabang warung ini juga sudah bertambah. Warga Semarang sudah bisa ke sekitar Pasar Tiban, apabila ingin mencicipi masakan dari rekan-rekan TFP Kopi Warung sejak awal 2023 ini.

TENTANG USAHA

Nama usaha:

The French Press Kopi Warung

Bidang:

Kuliner western

Tahun berdiri:

2018

Alamat:

- Pasar Gede, Jalan RE Martadinata No. 10, Sudiroprajan, Jebres, Surakarta.

- Pasar Prawirotaman, Jalan Parangtritis No. 103, Brontokusuman, Mergangsan, Jogja.

- Pasar Tiban, Jalan Veteran No. 3A, Lempongsari, Gajahmungkur, Semarang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja Solo, KRL Solo Jogja dan Prameks Ditambah selama Libur Iduladha 2024

Jogja
| Jum'at, 14 Juni 2024, 21:57 WIB

Advertisement

alt

Makan Murah di Jogja: Berburu Street Food di Kotabaru

Wisata
| Minggu, 09 Juni 2024, 20:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement