Advertisement

Subsidi BBM Tahun Depan Diusulkan Tembus 19,99 Juta Kiloliter

Newswire
Rabu, 19 Juni 2024 - 16:47 WIB
Arief Junianto
Subsidi BBM Tahun Depan Diusulkan Tembus 19,99 Juta Kiloliter Pelayanan pengisian BBM di SPBU sejumlah Jawa Tengah dan DIY.IST/Pertamina

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengusulkan rencana penyaluran subsidi bahan bakar minyak (BBM) sebanyak 19,99 juta kiloliter pada tahun depan.

"Kami mengusulkan volume BBM bersubsidi dalam RAPBN 2025 sebesar 18,84-19,99 juta kiloliter," kata Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif saat rapat kerja bersama Komisi VII DPR RI di kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (19/6/2024).

Advertisement

Arifin menyebutkan bahwa subsidi BBM tersebut terdiri dari minyak tanah sebesar 0,51 sampai 0,55 juta kiloliter dan minyak solar sebesar 18,33-19,44 juta kiloliter.

Dia menuturkan bahwa arah kebijakan subsidi BBM adalah pemberian subsidi tetap untuk minyak solar, dan subsidi selisih harga untuk minyak tanah serta melanjutkan roadmap registrasi konsumen pengguna BBM.

Kenaikan yang cukup tinggi pada volume BBM bersubsidi dibandingkan dengan Outlook 2024, lanjut Arifin, disebabkan oleh metode perhitungan regresi nonlinear untuk konsumsi BBM terhadap perkiraan PDB 2025.

"Juga metode eskalasi laju pertumbuhan ekonomi berdasarkan data penyaluran BBM dengan asumsi pertumbuhan ekonomi sebesar 5,2 persen," ujar Arifin.

Selain itu, pada 2024 telah dilakukan penertiban penggunaan barcode pada program subsidi tepat.

BACA JUGA: Masuk Jogja, Bus Pariwisata Kesulitan Mencari BBM Bersubsidi

Selain subsidi BBM, Arifin juga menyebutkan bahwa volume gas subsidi elpiji 3 kilogram (kg) yang diusulkan pada 2025 sebanyak 8,17 juta metrik ton. "Mencermati, realisasi sampai dengan Mei 2024 dan Outlook 2024, kami mengusulkan volume elpiji 3 kg dalam RAPBN 2025 sebesar 8,17 juta metrik ton," ucap Arifin.

Dia menerangkan, arah kebijakan elpiji yaitu melanjutkan upaya transformasi subsidi elpiji 3 kilogram menjadi berbasis penerimaan manfaat dan terintegrasi dengan data penerimaan manfaat yang akurat, di antaranya dengan pendataan pengguna berbasis teknologi.

Selanjutnya, pelaksanaan transformasi subsidi elpiji 3 kilogram dilakukan dengan mempertimbangkan kondisi perekonomian dan daya beli masyarakat.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Menjamin Keamanan dan Kenyamanan, Pemkot Jogja Bikin Konsep Hotel Ramah Anak

Jogja
| Jum'at, 19 Juli 2024, 14:17 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement