Tenang .. Meski Dolar & Harga BBM Naik, Inflasi Terjaga

Tenang .. Meski Dolar & Harga BBM Naik, Inflasi TerjagaIlustrasi pertumbuhan ekonomi. - IST
31 Oktober 2018 09:30 WIB Holy Kartika Nurwigati Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Kenaikan harga bahan bakar minyak jenis Pertamax dan penguatan dolar diperkirakan tidak terlalu berpengaruh terhadap inflasi Kota Jogja. Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) DIY optimis hingga akhir tahun ini, inflasi DIY masih dapat terjaga pada kisaran 3±1%.

Beberapa waktu lalu, pemerintah memutuskan untuk menaikkan harga jual bahan bakar khusus (BBK) jenis Pertamax. Kenaikan harga bahan bakar jenis khusus tersebut, salah satunya disebabkan naiknya harga minyak dunia.

Wakil Ketua TPID DIY Budi Hanoto mengungkapkan dampak kenaikan terhadap inflasi, tidak terlalu signifikan. “Karena Premium juga tidak naik, dampaknya akan minimal. Selain itu, perlu dicermati juga apakah industri itu menggunakan bahan bakar Pertamax atau tidak,” ujar Budi, Selasa (30/10).

Budi menjelaskan apabila industri pengolahan menggunakan bahan bakar jenis tersebut, maka pengusaha tidak akan melakukan kenaikan harga secara serta-merta. Biasanya perusahaan atau pelaku usaha akan lebih dulu menyerap profit margin.

Setelah itu, para pelaku industri akan melakukan rekalkulasi untuk menganalisa bisnis atau usahanya. Budi menambahkan jika dengan rekalkulasi diketahui keuntungan dan pengeluaran tidak dapat memberikan margin yang sesuai, maka pengusaha bisa menaikkan harga jual produknya.

“Namun, pasti opsi untuk menaikkan harga jual akan menjadi pilihan kesekian. Kemungkinan pengusaha juga akan mempertimbangkan dampak dinaikkan harga jual akan memengaruhi daya beli konsumen,” jelas Budi.

Inflasi Oktober juga dinilai cukup berat untuk komoditas bahan pangan. Kenaikan dolar dapat saja memengaruhi harga jual produk komoditas bahan pangan pokok impor, salah satunya bawang putih.

Kendati demikian, Budi mengungkapkan sejauh ini porsi impor komoditas bawang putih belum begitu besar. Terlebih dampak impor terhadap inflasi juga masih belum terasa. “Karena memang bahan pangan juga jarang ada yang impor. Masyarakat masih banyak yang menggunakan stoknya. Kami juga meyakini, Bulog tidak akan melakukan melakukan impor secara masif,” papar Bulog.

Selain itu, kata Budi, pemerintah telah memberikan pengarahan terhadap produksi dalam negeri. Bobot inflasi dari komoditas bawang putih juga dinilai masih belum terlalu besar. Budi berharap hingga akhir tahun ini, inflasi DIY masih terjaga dan terkendali.

“Inflasi year to date saja 1,49 persen, itu masih cukup rendah. Sedangkan inflasi year on year sekitar 2,88 persen, jadi kami kira 3%±1% masih bisa terjaga,” imbuh Budi.