Berkurban dan Onlinekan 30 Panti Asuhan dalam Iduladha 1441 H

Berkurban dan Onlinekan 30 Panti Asuhan dalam Iduladha 1441 HJNE membagikan ratusan hewan kurban Iduladha di tengah pandemi Covid-19. Selain itu JNE juga membagikan ratusan komputer beserta puluhan printer sekaligus memberikan akses internet. - Ist
06 Agustus 2020 23:07 WIB Herlambang Jati Kusumo Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA - JNE membagikan ratusan hewan kurban Iduladha di tengah pandemi Covid-19. Selain itu JNE juga membagikan ratusan komputer beserta puluhan printer sekaligus memberikan akses internet.

Tahun ini, JNE membagikan sebanyak 272 hewan kurban yang terdiri dari 106 ekor sapi dan 166 ekor kambing, di 59 kota di mana kantor-kantor JNE berada di seluruh Indonesia. Di Jakarta tempat di mana kantor pusat JNE berada, total sebanyak 48 ekor sapi dan 36 ekor kambing dikurbankan.

Sebagian di antaranya dikurbankan dalam acara #TIKIJNEIdulAdhaBareng di Yayasan Taman Yatim Piatu & Tuna Netra (Yatuna) Suprapto Suparno yang didirikan oleh pendiri JNE di Jl. Pusdiklat Depnaker, Kec. Makasar, Jakarta Timur, Jumat (31/7/2020)

“Semangat mengantarkan kebahagiaan sesuai tagline Connecting Happiness harus terus diwujudkan dan Idul Adha merupakan momentum yang sangat baik untuk berbagi serta membantu sesama, apalagi di saat pandemi Covid-19. Dengan semangat berkurban dan doa dari seluruh masyarakat, kita semua berharap kondisi pandemi ini dapat segera berakhir serta kita dapat kembali berkumpul merayakan Idul Adha selanjutnya dalam kondisi yang lebih baik,” kata Presiden Direktur JNE, M. Feriadi, Kamis (6/8/2020).

Baca Juga: Pandemi Corona Picu Kontraksi Pertumbuhan Ekonomi DIY Capai 6,65%

Seluruh daging kurban tersebut dibagikan kepada ribuan kaum dhuafa dan yatim piatu, antara lain masyarakat di sekitar kantor pusat mau pun cabang JNE di 59 kota. Begitu juga dengan masyarakat di sekitar tempat pemotongan hewan kurban JNE di Jakarta, seperti di Balai Kota DKI Jakarta, kantor Walikota Jakarta Barat, Yayasan Taman Yatim Piatu & Tuna Netra (Yatuna) Suprapto Suparno, Masjid Jami Soeprapto Soeparno, Masjid Al Makmur Cikini, Dadap, Masjid Slipi, Jalan M1 Bandara Soetta dan di 22 lokasi lainnya yang bekerjasama dengan pihak kepolisian.

Selain membantu masyarakat untuk tetap berkecukupan pangan dengan membagikan daging kurban, JNE pun berkomitmen untuk mendorong anak-anak yatim piatu dan kurang mampu agar dapat tetap belajar selama masa pandemi ini. Seperti yang kita ketahui bersama, saat ini pemerintah memberlakukan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dengan metode daring.

Oleh karena itu JNE, menjelang usianya yang ke-30 tahun pada November 2020 yang akan datang, juga membagikan 145 unit komputer beserta 30 printer dan jaringan internet untuk anak-anak yatim piatu yang tersebar di 30 panti asuhan di DKI Jakarta. Program ini dimulai bersamaan dengan peringatan Idul Adha lalu dan ditargetkan selesai dalam tiga bulan kedepan.

Baca Juga: Pizza Hut Gencar Promo All You Can Eat hingga Paket 4 Boks, Ini Penjelasan Pengelola

Dalam menyemarakkan peringatan Iduladha 1441 H, JNE juga mengadakan kuis yaitu #GameSiJoni melalui akun official resmi JNE di Instagram yaitu @jne_id. Periode kuis dimulai Rabu (22/7/2020) – Sabtu (25/7/2020) dan telah terpilih tiga orang pemenang, yang masing-masing berasal dari Bandung, Jambi, dan Lampung. Setiap pemenang mendapatkan hadiah masing-masing satu ekor kambing kurban, dan mereka pun dapat berbagi kebahagiaan kepada lingkungan sekitar.

Feriadi menjelaskan bahwa prinsip berbagi yang ditanamkan oleh pendiri JNE, Alm. H. Soeprapto Soeparno akan terus dijalankan dalam situasi maupun kondisi apapun. “Pak Prapto menekankan prinsip bersedekah. Berbagi dengan karyawan dan masyarakat sekitar merupakan kewajiban yang harus terus dilakukan. Apalagi dalam kondisi pandemi Covid-19, mengembangkan kapabilitas perusahaan dan mendukung ekosistem melalui kolaborasi serta berbagi menjadi salah satu solusi agar berbagai tantangan dapat teratasi,” ucapnya.

Rasa syukur juga dirasakan manajemen dan karyawan JNE karena dapat terus beroperasi di tengah pandemi Covid-19 dengan penerapan prosedur protokol kesehatan secara ketat. “Terima kasih atas dukungan semua pihak dan pemerintah sehingga JNE dapat terus melayani untuk memenuhi kebutuhan pengiriman semua pelanggan. JNE juga bersyukur di tengah kondisi saat ini tidak melakukan pengurangan karyawan atau PHK dan tetap dapat memberikan hak-hak karyawan sepenuhnya,” ujarnya.*