Siswa Olifant Field Trip Virtual ke Australia

Siswa Olifant Field Trip Virtual ke AustraliaTangkapan layar saat kegiatan Virtual Overseas Field Trip Program yang diselenggarakan Olifant High School dan Salisbury East High School (SEHS), South Australia. - Istimewa/Olifant High School
07 Oktober 2020 15:07 WIB Herlambang Jati Kusumo Ekbis Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Olifant High School (OHS) terus berinovasi dalam memberikan stimulasi dan menambah wawasan global bagi siswanya. Membina dan membangun relasi dengan institusi atau sekolah lain di luar negeri menjadi salah satu sarana untuk pengembangan ini.

Salah satu stimulasi ini diwujudkan dalam kegiatan Virtual Overseas Field Trip Program. Program ini menghadirkan sekolah kerja sama Olifant High School yaitu Salisbury East High School (SEHS), South Australia. Dilaksanakan dalam bentuk virtual, kegiatan ini memberikan pengalaman baru dalam berinteraksi dengan masyarakat global, khususnya saat ini adalah guru–guru dan murid–murid dari sekolah SEHS.

Dari Indonesia, kegiatan ini diikuti oleh peserta dari OHS Kelas VII-XI. Di kegiatan kali ini, para siswa menyaksikan penyelenggaraan exhibition yang dilakukan oleh 70 kelompok siswa dari SEHS.

Eksibisi ini berupa presentasi proyek kelompok yang merupakan integrasi dari mata pelajaran English, Science and Human And Social Studies (HASS). Proyek ini merupakan sebuah proyek aplikatif dengan kehidupan, para siswa SEHS juga berlatih bagaimana mereka bisa menjadi sebuah peluang usaha, membuat logo, media promosi dan juga melakukan sales pitch.

Selain menyaksikan presentasi, siswa-siswi OHS juga diberikan kesempatan untuk memberikan voting untuk kelompok favorit. Selain mengikuti Project Exhibition, mereka juga berdialog interaktif langsung dengan perwakilan siswa dan guru.

Kepala OHS/ Principal of OHS, Puspita Dewi menyampaikan tujuan dari kegiatan ini adalah membuka wawasan global, diharapkan anak–anak juga dapat mengembangkan critical thinking, rasa percaya diri, melatih kemampuan berbahasa serta berkomunikasi, dan sekaligus tetap membangun rasa bangga terhadap dirinya sebagai bangsa Indonesia.

Kegiatan ini juga merupakan pengganti field study yang tidak dapat dilakukan secara langsung pada masa pandemi ini. “Hal yang membuat saya bangga ternyata OHS tidak kalah dengan sekolah di luar negeri dalam bentuk pembelajaran. Kegiatan yang dilakukan dalam exhibition ini hampir sama dengan kegiatan Genecs dan Sociopreneur yang merupakan signature program OHS,” kata Puspita melalui siaran pers, Rabu (7/10/2020).

English as an Additional Language/Dialect (EALD) Manager English, Humanities and Social Sciences Teacher, Prudence Pole mengatakan SEHS merasa terhormat dapat berbagi tentang pameran bisnis mereka dengan siswa OHS yang digelar Selasa-Rabu (22-23/9/2020) tersebut.

Siswa SEHS sangat senang menanggapi pertanyaan siswa OHS tentang proyek mereka. “Ini merupakan pengalaman yang sangat berharga bagi siswa dan staf SEHS untuk mendunia dan berbagi pekerjaan mereka dengan sekolah Indonesia,” kata dia.