Masih Tinggi, Segini Harga Macam-Macam Cabai di Pasar Beringharjo

Masih Tinggi, Segini Harga Macam-Macam Cabai di Pasar BeringharjoPedagang di Pasar Beringharjo, Lami melayani pembeli, Senin (18/1/2021). - Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo
18 Januari 2021 15:57 WIB Herlambang Jati Kusumo Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA— Harga cabai masih tinggi dalam satu bulan ini, curah hujan yang tinggi sehingga membuat kualitas cabai ataupun jumlah panen menurun, diduga menjadi penyebabnya.

Berdasarkan catatan Disperindag DIY, cabai rawit hijau di harga Rp63.000/kg, cabai rawit merah diharga Rp65.000/kg. Sementara untuk cabai merah keriting Rp44.300/kg, dan cabai besar konsumsi Rp46.000/kg.

Salah satu Pedagang di Pasar Beringharjo, Lami mengatakan adanya kenaikan harga cabai rawit hijau dan merah yang cukup signifikan. Kenaikan harga tersebut, sudah berlangsung sekitar satu bulan terakhir.

Baca juga: Kota Jogja Peroleh Rp18 miliar Untuk Tangani Kawasan Kumuh

Lami mengungkapkan, berdasar informasi yang ia terima dari petani bahwa panen yang dihasilkan menurun. Penurunan tersebut disebabkan curah hujan yang tinggi, sehingga membuat cabai rusak. “Gagal panen itu, kabarnya rusak karena cuaca hujan itu. Jadi panen berkurang dari petani, sehingga harga menjadi mahal. Rawit itu bisa sampai Rp65.000-Rp70.000/kg,” ucap Lami.

Dia mengatakan penjualan di tempatnya pun menurun saat ini, namun menurutnya hal ini lebih disebabkan pemberlakuan Pengetatan secara Terbatas Kegiatan Masyarakat (PTKM) di DIY. “Biasa langganan penjual lesehan di Malioboro, tetapi kan yang malam pada milih tutup, batasan jam itu, jadi ya menurun penjualan,” ujarnya.

Baca juga: BNPB Imbau Warga Mewaspadai Awan Panas Merapi

Kepala Bidang Perdagangan Dalam Negeri, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) DIY, Yanto Aprianto membenarkan tingginya harga cabai tersebut, namun menurutnya beberapa waktu terakhir sudah berangsur turun.

“Saat ini harga memang masih tinggi. Pengaruh faktor cuaca, karena cabai tidak tahan lama. Saat ini juga terjadi penurunan permintaan seperti di Pasar Beringharjo turun 30%,” ujarnya.

"Imbauan kami kepada konsumen untuk beralih ke cabai olahan, atau cabai pasta yang selama ini mengkonsumsi cabai segar,” ujarnya.