Advertisement

Pertalite Dikabarkan Langka, Begini Jawab Pertamina

Faustina Prima Martha
Minggu, 03 April 2022 - 20:17 WIB
Arief Junianto
Pertalite Dikabarkan Langka, Begini Jawab Pertamina SPBU Pertamina. Ilustrasi - Solopos/Nicolous Irawan

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi atau Pertalite dikabarkan langka di sejumlah stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU). Langkanya Pertalite disebut-sebut karena meningkatnya konsumsi BBM jenis itu, setelah pemerintah menetapkan harga BBM RON 92 atau Pertamax menjadi Rp12.500-Rp13.000 per liter.

PT Pertamina membantah ada pengurangan pasokan Pertalite sehingga menyebabkan kelangkaan jenis BBM tersebut di sejumlah SPBU.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Pjs Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting menyatakan stok Pertalite di SPBU masih mencukupi. “Stok Pertalite masih mencukupi. Masyarakat tidak perlu khawatir karena kami telah siapkan stok cukup di SPBU,” ucap Irto, Minggu (3/4/2022).

BACA JUGA: Tanda Filter Oli Mesin Mobil Minta Diganti

Dia menyebutkan, pengiriman Pertalite ke SPBU tetap stabil. Pertamina saat ini telah berupaya untuk menjaga ketersediaan stok Pertalite.

“Kami melakukan build-up stock di SPBU-SPBU. Beberapa terminal BBM kami aktifkan hingga dini hari bahkan ada yang beroperasi sampai 24 jam. Ini untuk memastikan ketersediaan BBM untuk kebutuhan masyarakat,” kata Irto.

Menurut dia, kenaikan harga Pertamax memang membuat peralihan konsumsi ke Pertalite. Akan tetapi, dia menjelaskan pemakaian Pertamax tidak hanya bergantung pada harga, tetapi juga kebutuhan mesin yang digunakan.

“Kami tetap akan mengedukasi soal penggunaan BBM nonsubsidi. [Konsumen] Segmentasi Pertamax umumnya tahu akan kebutuhan mesin kendaraan mereka. Agar performa lebih baik dan mesin menjadi lebih awet, konsumen akan tetap menggunakan RON yang lebih tinggi,” ucap Irto.

BACA JUGA: Tips Rawat Electric Stater Motor

Sementara itu, anggota Komite Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Saleh Abdurrahman menyatakan bahwa stok Pertalite nasional masih mencukupi.

“Saya kira tidak langka, stok cukup. Ini soal lonjakan permintaan saja sesaat pasca kenaikan [harga Pertamax] dan mestinya bisa segera dilayani. Kami juga berharap agar sebagian besar konsumen Pertamax tetap mengonsumsi Pertamax,” kata Saleh.

Saleh mencatat stok Pertalite secara nasional hingga 27 Maret 2022 adalah 1,16 juta kilo liter (kL) sehingga dapat bertahan hingga 15,7 hari ke depan. Stok tersebut adalah akumulasi stok pada Terminal BBM, kilang, dan in-transit kapal.

Dengan demikian, pihaknya akan mendesak Pertamina untuk memasok Pertalite sesuai kebutuhan masyarakat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Masuk Tahun Politik, Generasi Muda Diajak Pedomani Buah Pikir Buya Syafii

Jogja
| Minggu, 05 Februari 2023, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Simak! Ini 10 Gunung Termegah di Dunia

Wisata
| Minggu, 05 Februari 2023, 22:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement