Advertisement

Mismatch Pendidikan dan Dunia Kerja Coba Dipangkas

Herlambang Jati Kusumo
Selasa, 16 Agustus 2022 - 08:07 WIB
Sirojul Khafid
Mismatch Pendidikan dan Dunia Kerja Coba Dipangkas Menaker, Ida Fauziah (dua kiri), disela B20-G20 Dialogue Future of Work and Education Task Force di Royal Ambarrukmo Yogyakarta, Senin (15/8/2022). - Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) mengupayakan pengurangan mismatch antara dunia pendidikan dan dunia usaha. Ketidakcocokan tersebut dinilai menjadi penyumbang angka pengangguran di Indonesia.

Menaker, Ida Fauziah, mengatakan pemerintah sudah mengeluarkan Perpres Nomor 68/2022 tentang Revitalisasi Pendidikan Vokasi dan Pelatihan Vokasi, sebagai upaya mengurangi mismatch yang terjadi. “Memaksimalkan sekolah vokasi. Jadi kita demand driven ya, mengikuti kebutuhan pasar kerja melalui pelatihan dan pendidikan vokasi,” kata Ida, disela B20-G20 Dialogue Future of Work and Education Task Force di Royal Ambarrukmo Yogyakarta, Senin (15/8/2022).

Ida juga mendorong adanya kolaborasi dengan berbagai pihak untuk mengurangi ketidakcocokan. Upaya yang dilakukan salah satunya dengan memaksimalkan forum komunikasi lembaga pelatihan dengan industri yang ada di setiap Balai Latihan Kerja (BLK).

“Forum ini yang mempertemukan antara kebutuhan industri dengan kebutuhan suplainya. Forum ini ada di semua BLK baik pemerintah pusat maupun pemerintah provinsi, maupun kabupaten kota. Masa pandemi ini sangat perlu kolaborasi,” ucap Ida.

BACA JUGA: LKY Minta Pemerintah Tidak Naikkan Harga Kebutuhan yang Disubsidi

Salah satu wujud kolaborasi yaitu dengan forum B20-G20. Langkah ini juga wujud sinergi antara pemerintah dengan sektor swasta, seperti organisasi pengusaha, tenaga kerja, hingga akademisi. “Kami juga melakukan transformasi balai latihan kerja sebagai pusat kompetensi dan peningkatan produktivitas. Itu hal yang dilakukan oleh pemerintah. Saya kira hal yang sama pasti juga akan dilakukan oleh dalam hal ini Kadin [Kamar Dagang dan Industri],” ujarnya.

Ketua Kadin Indonesia, Arsjad Rasjid juga menyambut baik sinergi yang ada. Menurutnya saat ini masih ada sejumlah tantangan yang dihadapi. Seperti untuk membangun Sumber Daya Manusia (SDM).

“Harapannya Indonesia mampu mempunyai SDM yang kemampuannya tepat dengan apa yang dibutuhkan untuk mengisi pekerjaan-pekerjaan ke depan. Untuk itu kami bersama Kemnaker bersinergi,” ucap Arsjad.

BACA JUGA: Industri Ini Jadi Penggerak Utama Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

KRL Jogja-Solo Rp8.000, Cek Jadwal Khusus Hari Ini

Jogja
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 08:47 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement