Advertisement

PII Mendukung Pengembangan Maggot di Jogja

Abdul Hamied Razak
Kamis, 22 September 2022 - 08:47 WIB
Sirojul Khafid
PII Mendukung Pengembangan Maggot di Jogja Produksi Maggot di Kandang Maggot Jogja, Rabu (21/9/2022). - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) atau PII, salah satu Special Mission Vehicles (SMV) Kementerian Keuangan RI melaksanakan seremonial program Pengelolaan Sampah Organik dengan Bio Konversi di Tegalrejo, Jogja, Rabu (21/9/2022).

Direktur Utama PT. PII, M. Wahid Sutopo menyatakan Program CSR Pengelolaan Sampah Organik dengan Bio Konversi Kandang Maggot Jogja yang bermitra dengan Forum Komunikasi Winangun Asri (FKWA) ini merupakan wujud kepedulian PT. PII dalam mendukung keberlanjutan pengolahan sampah organik di DIY, khususnya di Kota Jogja.

"Di sini, tumpukan sampah organik dapat diolah sebanyak 1 hingga 2 ton per hari. Di sini juga tercipta pola usaha masyarakat berbahan baku sampah organik yang mandiri dan tercipta pola usaha pertanian terintegrasi dengan produksi turunan dari hasil pengolahan Bio Konversi," paparnya, Rabu (21/9/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

BACA JUGA: Puluhan Honorer Kulonprogo Ikut Aksi Damai di Istana Negara, Ini Tuntutan Mereka

Sutopo berharap program pengolahan sampah organik tersebut dapat menjadi program berkelanjutan dan menjadi percontohan di wilayah-wilayah lain di Indonesia. Sehingga permasalahan sampah ini semakin dapat teratasi serta memberikan nilai ekonomis bagi masyarakat.

"Program ini dilakukan dengan memaksimalkan pengelolaan sampah organik sejak di hulu yaitu sampah rumah tangga melalui Bio Konversi, budidaya maggot, hingga nantinya ke hilir, dengan mereduksi jumlah sampah organik yang dibuang ke Tempat Pembuangan Sampah Terpadu Piyungan," ujar Sutopo. 

Sementara itu, Direktur CV Aprona Indonesia, Yoga Nugroho Utomo, mengatakan untuk memperlancar dan memperluas jangkauan penjualan maggot, Kandang Maggot Jogja mendirikan CV Aprona Indonesia. Tahap awal ini, distribusi penjualan maggot masih di sekitar DIY dan akan terus dikembangkan ke luar DIY.

BACA JUGA: Dirugikan hingga Rp4,9 Miliar akibat Kredit Fiktif, Pegadaian Brosot Ambil Tindakan Tegas

"September ini produksi Maggot baru sekitar 50kg per hari dan secara bertahap kami naikkan menjadi 100-150 kg per hari. Kami sudah menjajaki kerjasama dengan satu perusahaan yang siap untuk menyerap produksi maggot lebih banyak," ujarnya. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Peringatan BMKG: Waspada! Ada Siklon Tropis Noru di Pantai Selatan DIY

Jogja
| Jum'at, 30 September 2022, 06:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement