Advertisement

Harga Beras Naik, Begini Antisipasi dari Kemendag

Indra Gunawan
Minggu, 25 September 2022 - 18:37 WIB
Arief Junianto
Harga Beras Naik, Begini Antisipasi dari Kemendag Ilustrasi pedagang beras di Pasar Prawirotaman. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Harga beras naik sejak beberapa hari terakhir. Untuk itu, Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengklaim telah mengantisipasinya melalui subisi selisih harga jual.

Sekjen Kemendag, Suhanto menyatakan bahwa pemerintah telah mengantisipasi kenaikan harga beras dengan memberikan subsidi selisih harga jual sebesar Rp1.000 per kilogram (kg).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dilansir dari Sistem Pemantauan Pasar dan Kebutuhan Pokok Kementerian Perdagangan pada Minggu (25/9) harga beras premium terpantau Rp17.000 per kg, sedangkan harga beras medium Rp10.600 per kg.

“Soal antisipasi kenaikan harga beras, seolah-olah akan naik terus, masyarakat diharapkan tetap tenang. Pemerintah punya cadangan stabilisasi harga dan pasokan [CSHP], di mana apabila harga beras lebih tinggi dari HET [harga eceran tertinggi], Bulog akan turun tangan dan sisanya akan dibayar pemerintah," kata Suhanto, Minggu.

BACA JUGA: Harga Beras Naik Sebulan Terakhir, Benarkah karena Bansos?

Dia menjelaskan, kenaikan harga beras memang terjadi, tetapi relatif kecil yaitu hanya 0,9% ketimbang kenaikan harga pada tahun lalu.

“Jadi enggak usah khawatir, harga pasti terkendali dan Bulog mulai intervensi, karena ada kenaikan sedikit,” ujarnya.

Selain beras, Suhanto menyatakan pemerintah juga akan mensubsidi harga kedelai dan jagung jika kedua komoditas tersebut harganya naik di atas HET.

Advertisement

“Ada anggarannya, kedelai itu Rp1.000 per kg, jagung juga Rp1.000-Rp1.500 per kg. Misalnya harga beras dari Bulog sekian, lebih, bisa dibantu subsidi, enggak usah khawatir sebetulnya, karena dibiayai pemerintah. Masyarakat tidak akan membayar lebih mahal,” kata Suhanto.

Sementara itu, Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan menyebutkan bahwa cadangan beras Bulog saat ini sampai akhir 2022 adalah sekitar 800.000 ton.

Menurutnya, kenaikan harga beras disebabkan perusahaan ikut membeli gabah petani, sehingga harga di petani dari Rp4.500 jadi Rp5.500 per kg. “Bulog ini tidak beli gabah, akhirnya harga si petani murah. Sekarang perusahaan ikut, gabah naik,” ujar dia.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Angka Stunting, BKKBN Libatkan Penyuluh Agama

Sleman
| Rabu, 30 November 2022, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement