Advertisement

Rayakan Hari batik Sedunia, Kadin DIY: Kapasitas Pembatik Masih Jadi PR

Abdul Hamied Razak
Senin, 03 Oktober 2022 - 21:17 WIB
Arief Junianto
Rayakan Hari batik Sedunia, Kadin DIY: Kapasitas Pembatik Masih Jadi PR Wakil Ketua Dekranasda DIY GKBRAy Adipati Paku Alam X (tengah) saat perayaan Hari Batik sedunia, Senin (3/10/2022). - Harian Jogja/Abdul Hamid Razak

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Sebagai warisan budaya tak benda Nusantara yang telah ditetapkan oleh UNESCO sejak 2009, batik terus dikembangkan. Hanya saja, persoalannya adalah kapasitas sumber daya manusia (SDM) pembatik yang masih perlu ditingkatkan.

Wakil Ketua Umum Bidang Organisasi dan Keanggotaan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) DIY, Robby Kusumaharta mengatakan batik di DIY mampu menggerakkan perekonomian. Salah satunya untuk mendukung sektor pariwisata dan fasyen. Hanya saja masih ada hal yang perlu dilakukan yakni peningkatan kapasitas SDM para perajin baik.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Jika kapasitas para pembatik terus tingkatkan, katanya, tentu akan menaikkan kelas batik yang diproduksi.

Selain itu, lanjut Robby, peningkatan SDM pembatik juga berdampak pada peningkatan wirausaha yang mereka jalankan. Dampak lainnya, peningkatan SDM pembatik bisa meningkatkan transformasi dalam dunia perbatikan ke kancah internasional.

Pada 2015 lalu, ekspor batik di DIY cukup tinggi namun lambat laun hingga saat ini terus berkurang sehingga dibutuhkan strategi untuk kembali meningkatkan ekspor batik.

"Dengan demikian maka perlu diciptakan standarisasi batik agar keberadaan batik untuk kemakmuran masyarakat diharapkan bisa terwujud," katanya di sela perayaan Hari Batik Dekranasda DIY, Senin (3/10/2022).

BACA JUGA: Gencarkan Kampanye Gerakan Nontunai, BPD DIY Gandeng PGRI Sleman

Kepala Dinkop UMKM DIY, Srie Nurkyatsiwi mengatakan masih ada permasalahan untuk meningkatkan ekonomi pelaku UKM/IKM.

Advertisement

Berdasarkan data Bappenas, kata dia, produktivitas dan kontinuitas UKM/IKM di DIY masih rendah.

Pemasaran produk, kata Siwi juga harus dilakukan secara berjejaring termasuk perlu dilakukan transformasi digital bagi para pelaku UKM/IKM di DIY. "Pelaku UKM/IKM masih berdiri sendiri-sendiri sehingga pelu dilakukan kolaborasi. Untuk meningkatkan kapasitas SDM masih terus dilakukan dengan berbagai program," katanya.

Wakil Ketua Dekranasda DIY Gusti Kanjeng Bendara Raden Ayu (GKBRAy) Adipati Paku Alam X berharap upaya kolaborasi yang dilakukan antarpembatik diharapkan bisa mengangkat kembali industri batik di DIY.

Advertisement

“Kuncinya ada pada program dan kegiatan yang bagus serta dilakukan secara kolaboratif dan sinergis antarinstansi,” kata dia

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Longsor di Jalur Wonosari-Jogja Belum Mengganggu Pengiriman Logistik

Jogja
| Selasa, 29 November 2022, 00:07 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement