Advertisement

Kementan Nilai Bulog Gagal Jaga Stabilitas Harga Beras

Indra Gunawan
Rabu, 26 Oktober 2022 - 19:57 WIB
Arief Junianto
Kementan Nilai Bulog Gagal Jaga Stabilitas Harga Beras Ilustrasi. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Perum Bulog dinilai telah gagal menjaga stabilisasi pasokan dan harga pangan khususnya beras karena cadangan beras pemerintah (CBP) yang ada di Perum Bulog terus menipis yakni tinggal 673.613 ton pada Oktober ini.

Asisten Deputi Pangan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Muhammad Saifulloh mengatakan stok CBP ini di bawah ideal yaitu 1,2-1,5 juta ton. Berbarengan dengan menipisnya stok, harga beras di tingkat konsumen pun naik 4,2%.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Kalau itu [stabilisasi] enggak berjalan, fungsi Bulog sebagai stabilitator enggak ada. Saya gimana mau menjawabnya, memang enggak berfungsi," kata Saifulloh dalam diskusi yang diselenggarakan Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi secara virtual, Selasa (25/10/2022).

Menurut Saifulloh, penurunan stok CBP terjadi setelah Bulog menyalurkan beras untuk mengantisipasi kenaikan harga. Seharusnya, kata dia, penyaluran beras Bulog itu dibarengi dengan kesiapan perusahaan menyerap gabah di tingkat petani.

Saifulloh mengaku telah mengamati kinerja Bulog. Dia menuding Bulog selama ini tidak berhubungan langsung dengan petani, penggilingan, hingga entitas-entitas yang berkaitan. Menurutnya, Bulog lebih banyak mempercayakan tugas tersebut kepada mitranya.

“Dampaknya, arahan kebijakan pemerintah di lapangan menjadi bias. Sebab, informasi yang beredar dari hulu sampai hilir tidak langsung disampaikan Bulog kepada pihak pembeli gabah maupun beras,” kata dia.

BACA JUGA: SCH Gelar Jogja Otomotif Show #2, Ada Mobil Listrik dan Promo Spesial

Lebih lanjut, Saifulloh menilai semestinya Bulog turun langsung untuk berkomunikasi dengan petani dan tak hanya bergantung dengan mitra seperti sebelumnya.

Advertisement

Sementara itu, Kepala Bagian Evaluasi Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian (Kementan), Batara Siagian mengungkapkan yang menjadi persoalan pemerintah atau Bulog sulit menyerap beras, karena para swasta seperti berani membeli hasil panen petani dengan harga yang lebih tinggi dibandingkan harga pembelian Bulog.

Terlebih, pada saat musim gadu kualitas gabah petani sedang bagus-bagusnya. "Kalau petaninya senang harganya tinggi," ucap Batara.

Menurutnya, bisnis beras saat ini menggiurkan dan dia pun menyangsikan stok beras saat ini menipis.

Advertisement

Buktinya, kata Batara, Wilmar Group sekarang ikut bermain di sektor beras dengan membuka pabrik besar di Sumatera Selatan. "Artinya pelaku usaha swasta masih bisa main. Berarti apa? Barang [beras] ada. Kalau enggak ada, tidak mungkin dia [swasta] bangun pabrik di sana," ujarnya.

Berdasarkan data dari Badan Pangan Nasional, Bulog hanya menguasai 11,3% dari seluruh stok beras nasional, sedangkan di penggilingan, pasokannya mencapai 21,1% stok beras nasional.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tiga Bansos di Gunungkidul Cair Bersamaan untuk Puluhan Ribu Orang

Gunungkidul
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement