Advertisement

Sembari Berbisnis, Perempuan Ini Kenalkan Beragam Profesi pada Anak-Anak lewat Kostum

Sirojul Khafid
Sabtu, 12 November 2022 - 16:07 WIB
Arief Junianto
Sembari Berbisnis, Perempuan Ini Kenalkan Beragam Profesi pada Anak-Anak lewat Kostum Mami Queen saat berada di rumahnya, Tegalrejo, Jogja, Senin (7/11/2022). - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Anak-anak bisa mengenal beragam profesi di dunia dengan berbagai cara. Salah satunya dengan kostum yang mereka pakai saat karnaval. Jasa penyewaan baju profesi kini menjadi salah satu peluang bisnis yang menggiurkan. Griya Qucevin Nusantara ini telah membuktikannya.

Pendidikan polisi atau Tentara Nasional Indonesia (TNI) setidaknya memerlukan waktu empat tahun. Sementara pendidikan dokter bisa sekitar lima tahun, bahkan lebih.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Namun di tangan Linda Satriany, anak-anak Indonesia bisa “menjadi” polisi, TNI, dokter, guru, dan profesi lainnya dalam waktu kurang dari setengah jam.

Linda bukan “orang dalam” di semua instansi itu, yang bisa memasukkan anak-anak untuk lolos seleksi. Dia merupakan pemilik usaha penyewaan baju profesi untuk anak-anak.

Tidak hanya profesi, penyewaan baju bernama Griya Qucevin Nusantara ini juga menyediakan tema baju adat dan karakter. “Setidaknya ada 70 koleksi yang dipilih oleh anak-anak,” kata Mami Queen, panggilan akrab Linda saat ditemui di Griya Qucevin Nusantara, Tegalrejo, Jogja, Senin (7/11/2022).

Baju profesi yang paling banyak dicari, kata dia, yaitu dokter, polisi, dan TNI. Sementara untuk baju adat paling banyak dicari dari Jawa, Dayak, sampai Bali.

BACA JUGA: Dukung Gaya Hidup Halal, Ini yang Dilakukan Prudential Syariah

Untuk baju karakter, anak-anak banyak memilih menjadi Spider Man, Batman, Putri Salju atau Putri Anna dan Elsa dari film Frozen. “Semua baju rata-rata laku [disewa]. Sedangkan yang jarang [diminati] itu baju pembalap mobil F1 sama astronot, jarang disentuh. Mungkin yang banyak diminati profesi yang familiar di lapangan,” kata.

Advertisement

Semua berawal saat salah satu anak Mami Queen berada di Taman Kanak-Kanak (TK). Di sebuah acara festival, dia perlu menyewa baju tertentu. Namun, Mami Queen cukup heran, dengan baju yang hanya dipakai sehari ini, harga sewanya cukup mahal. “Kala itu harga sewa sekitar Rp100.000,” kata dia.

Setelah anaknya lulus TK, Mami Queen memutuskan membuka usaha menyewakan pakaian profesi, adat, dan karakter pada 2018. “Aku ngomong sama suami, sekolah TK sama SD di sekitar sini banyak, swasta dan negeri, tetapi penyewaan baju langka, susah banget nyarinya,” kata Mami Queen.

Koleksi baju profesi, adat, dan karakter pun ia lengkapi. Meski belum selengkap sekarang, tetapi untuk baju-baju yang memang sering dicari, Mami Queen sudah bisa menyediakan.

Advertisement

Dalam perjalanannya, koleksi terus bertambah sesuai kebutuhan. Baju berasal dari menjahit dan membeli secara online.

BACA JUGA: Begini Cara Kreatif Gen Z Kampanyekan Keselamatan Berkendara

Dia pun menerapkan dua sistem pemasaran. Pertama, dia menempel poster di sekolah-sekolah sasaran. Kedua, dia menggunakan Instagram. Satu persatu pelanggan mulai berdatangan, termasuk dari sekolah tempat ketiga anaknya belajar. Baju yang Mami Queen sewakan untuk jenjang TK dan SD kelas I dan II.

Advertisement

Susah untuk menghitung ada berapa penyewa dalam sebulan. Usaha Mami Queen banyak peminat terutama menjelang peringatan hari tertentu, seperti Hari Pahlawan, Hari Kartini, Hari Sumpah Pemuda, sampai Hari Kemerdekaan.

“Lumayan banyak yang nyewa, apalagi kalau pas Hari Ulang Tahun Jogja yang biasanya buka jam 10.00 WIB sampai 19.00 WIB, waktu itu sampai jam 21.00 WIB saya ladeni, sampai ngetok pintu,” kata perempuan berusia 40 tahun itu.

“Saat Hari Sumpah Pemuda tahun ini, ada 30 orang datang dari beberapa sekolah.”

Advertisement

Salon

Pelanggan pun, kata dia, hanya perlu merogoh kocek dari Rp50.000 sampai Rp70.000, tergantung tipe dan banyaknya aksesoris baju. Mereka bisa menyimpan baju dari H-1 sampai maksimal H+2.

Saat mengembalikan tidak perlu dicuci terlebih dahulu. Mami Queen menghindari resiko baju rusak karena proses pencucian yang kurang tepat dan sebagainya.

Selang dua tahun berjalan, Mami Queen melengkapi usahanya dengan salon. Tidak jarang, anak-anak yang menyewa baju profesi, adat, atau karakter juga membutuhkan make-up. Untuk make-up anak kecil, hanya butuh tambahan biaya Rp50.000.

Advertisement

Meski melayani make-up di rumah pelanggan, Mami Queen lebih menyarankan untuk datang ke griya, terutama saat anak juga menyewa baju. Lantaran ukuran badan anak berbeda-beda, maka harus mencoba secara langsung, tidak bisa menggunakan perkiraan.

“Kadang ada yang karena bajunya kebesaran, jadinya harus dijahit sendiri oleh orangtua si anak, agar waktu dipakai terasa nyaman. Agak memaksakan. Kadang ada pula yang waktu di Whatsapp milih satu model, saat di sini milih model lain,” kata Mami Queen.

 

TENTANG USAHA

Advertisement

Merek usaha:

Griya Qucevin Nusantara

Berdiri:

2018

Instagram

sewabajuadatdanprofesijogja 

Alamat:

Tegalrejo TR. III/Nomor 393 B RT 014/RW 004, Kalurahan Tegalrejo, Kemantren Tegalrejo, Jogja.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Angka Stunting, BKKBN Libatkan Penyuluh Agama

Sleman
| Rabu, 30 November 2022, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement