Advertisement

Menjelang Ramadan, BPS Sebut Inflasi Komoditas Pangan Perlu Diwaspadai

Newswire
Senin, 04 Maret 2024 - 17:57 WIB
Maya Herawati
Menjelang Ramadan, BPS Sebut Inflasi Komoditas Pangan Perlu Diwaspadai Stok beras / Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Inflasi komoditas pangan khususnya beras, menurut Badan Pusat Statistik (BPS) perlu diwaspadai menjelang Ramadan dan Hari Raya Idulfitri 1445 Hijriah.

"Perlu kita waspadai inflasi Ramadan biasanya terjadi kenaikan harga. Secara umum pada momen Ramadan selalu ditunjukkan data historis di mana momen Ramadan selalu terjadi inflasi," kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BPS Amalia Adininggar Widyasanti dalam Rapat Koordinasi Pengamanan Pasokan dan Harga Pangan Jelang Puasa dan Idulfitri di Jakarta, Senin (4/3/2024).

Advertisement

Amalia menjelaskan beberapa tahun sebelumnya justru beras bukan menjadi komoditas penyumbang inflasi terbesar jika dibandingkan dengan komoditas lainnya.

Ia mengungkap dalam tiga tahun terakhir, yang memberikan andil inflasi terbesar menjelang bulan Ramadan yakni daging ayam ras, telur ayam ras, dan daging sapi. Namun, bulan ini, beras menjadi salah satu komoditas yang mempunyai andil terbesar dalam inflasi bulanan.

BPS mencatat inflasi bulanan Februari sebesar 0,37% (month-to-month/mtm), dengan inflasi harga bergejolak (volatile food) mengalami inflasi sebesar 1,53%, memberikan andil lebih tinggi (0,25%) dibanding komponen lainnya yaitu inflasi inti (0,09%) dan inflasi harga diatur pemerintah (0,03%).

BACA JUGA: Dugaan Penggelembungan Suara PSI, Begini Respons KPU DIY

"Beberapa komoditas pangan penyebab inflasi Februari 2024 adalah cabai merah, telur ayam ras, daging ayam ras yang juga mendorong inflasi Februari 2024 dan perlu kita waspadai untuk inflasi Maret dan April,” ujarnya.

Sedangkan saat periode Hari Raya Idulfitri, lanjut Amalia, sumbangsih inflasi tertinggi seringkali berasal dari sektor transportasi, khususnya angkutan udara.

Lebih lanjut, Amalia memprediksi produksi beras akan mulai meningkat pada Maret dan mencapai puncak panen raya pada April 2024 mendatang. Dalam paparannya, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur akan menjadi penghasil terbesar pada musim panen raya tahun ini. Dengan peningkatan produksi dan persediaan tersebut, diharapkan inflasi dapat dijaga

“Itu memang perlu kita mulai antisipasi dari awal tekanan inflasi di hari raya tahun ini mudah mudah-mudahan tidak terlalu besar dibandingkan tahun lalu,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Jadwal Pemadaman Listrik Rabu 24 April 2024, Cek Lokasinya!

Jogja
| Rabu, 24 April 2024, 07:17 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement