Penerbangan Perdana Garuda Indonesia Solo-Madinah Dijadwal Ulang

Penerbangan Perdana Garuda Indonesia Solo-Madinah Dijadwal UlangPesawat Garuda Indonesia - Ist/Garuda Indonesia
08 Januari 2019 16:17 WIB Newswire Ekbis Share :

Harianjogja.com, SOLO- Maskapai Garuda Indonesia menjadwal ulang penerbangan perdana umrah rute Solo-Madinah karena tingkat keterisian penumpang belum optimal.

"Ini sebetulnya bukan dibatalkan, hanya mundur sampai minggu depan. Berangkat tetap hari Rabu dan di jam yang sama," kata General Manager Garuda Indonesia Kantor Cabang Surakarta Hendrawan di Solo, Selasa (8/1/2019).

Ia mengatakan dari total kapasitas pesawat sebanyak 330 kursi, tingkat keterisian hanya sekitar setengahnya. Menurut dia, sebagian dari calon penumpang tersebut belum melakukan rekam biometrik.

"Jadi sebetulnya lebih ke teknis karena kalau tetap diterbangkan maka tingkat keterisian tidak akan maksimal. Kalau tetap berangkat hanya terisi 50 penumpang. Oleh karena itu, harapan kami dari penerbangan pertama sudah konsisten. Jangan sampai nanti ditutup lagi," katanya.

Ia mengatakan anggota jamaah umrah yang seharusnya terbang pada Rabu (9/1/2019) akhirnya dialihkan melalui Jakarta. "Yang sudah mengantongi visa tetap kami berangkatkan. Otomatis kami reakomodasi lewat Jakarta, jadi rutenya Solo-Jakarta-Arab Saudi," katanya.

Sementara itu, Ketua Perhimpunan Pengusaha Biro Ibadah Umrah dan Haji Indonesia (Perpuhi) Her Suprabu mengatakan ada 35 calon anggota jamaah umrah melalui Biro Umrah Dewangga yang gagal mengikuti penerbangan perdana tersebut.

"Pilihannya digeser ke Jakarta. 'Landing'-nya juga ke Jeddah, bukan Madinah," kata Direktur Biro Umrah Dewangga tersebut.

Ia juga menyayangkan mundurnya jadwal penerbangan perdana tersebut mengingat ini menjadi rintisan rute baru. "Mestinya untuk membangun image baru jangan dibatalkan. Seharusnya dijaga dulu karena ini kan bisnis kepercayaan. Ini jadi catatan bagi kami," katanya.

Sumber : Antara