Advertisement

Ini Ternyata Alasan Luhut Pilih Investasi China Ketimbang Amerika Serikat

Rika Anggraeni
Jum'at, 30 Juli 2021 - 23:17 WIB
Bhekti Suryani
Ini Ternyata Alasan Luhut Pilih Investasi China Ketimbang Amerika Serikat Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan bertemu dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi di kota Tengchong, Provinsi Yunnan Tiongkok barat daya (9/10 - 2020). Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomarinvest) Luhut Binsar Pandjaitan menjawab keresahan dan isu yang beredar di masyarakat terkait masifnya investasi China di Indonesia.

Luhut menjawab bahwa pemerintah memilih China dengan melihat perbandingan negara-negara lain yang mudah untuk diajak investasi dengan Indonesia. Pernyataan tersebut diungkapkan di acara Kick Andy Double Cek yang ditayangkan pada Minggu (25/7/2021).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Kita melihat, mana sih negara yang paling kalau kita ajak investasi enggak banyak macam-macamnya? Ya, cuma China,” kata Menko Luhut, seperti dikutip Bisnis.com-jaringan Harianjogja.com, Jumat (30/7/2021).

Menko Luhut mengatakan saat Indonesia mengajak berinvestasi dengan Amerika Serikat, pemerintah Negeri Paman Sam tersebut memberikan sejumlah persyaratan yang rumit untuk Indonesia.

“Kita lihat persyaratannya saja sudah capek, yang belum apa-apa nanti sudah selesai. Oke, thank you, selesai,” tambahnya.

Beda halnya dengan Amerika Serikat, Luhut mengatakan bahwa Indonesia memegang kendali atas persyaratan yang akan dikeluarkan saat kerja sama dengan China.

Menurutnya, kerja sama dengan China juga dilakuan secara business to business (B to B)agar hutang negara tidak terlalu banyak.

"Yang kedua, saya mau teknologi transfer, boleh. Saya mau jumlah pegawai kalian itu secara bertahap harus turun, boleh, tapi construction kami boleh banyak, karena kami mengerti, deal. Saya bilang kau harus dirikan sekolah, supaya nanti orang-orang Indonesia bisa menjadi pemimpin di situ,” jelasnya.

Dengan adanya syarat perjanjian itu, kata Luhut, jumlah tenaga asing dari China akan terus berkurang dan kemudian diisi oleh orang Indonesia. Dengan begitu, Indonesia bisa belajar teknologi dan menjadi batu loncatan industrialisasi.

Luhut juga mengungkap terdapat banyak manfaat terkait investasi China di Indonesia.

“Sangat banyak. Ekspor kita tahun lalu, itu menolong ekonomi kita US$10 miliar iron steel. Tahun ini itu akan 20 miliar dolar. Tahun 2024, total dari semua mereka investasi sekitar US$35 miliar. Kalau lithium baterai mungkin 2025 sudah US$50 miliar,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Puluhan Juta Dianggarkan Kelurahan Gedongkiwo untuk Tangani Sampah

Jogja
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Ini Nih... Wisata di Solo yang Instagramable, Ada yang di Dalam Pasar!

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement