Advertisement

Webinar Nyengkuyung G20: Pemberdayaan UMKM Harus Lebih Menantang

Media Digital
Rabu, 15 Juni 2022 - 07:47 WIB
Sirojul Khafid
Webinar Nyengkuyung G20: Pemberdayaan UMKM Harus Lebih Menantang Presiden Direktur Solopos Media Group (SMG), Arif Budisusilo, dan Kepala Badan Pemberdayaan Ekonomi Kerakyatan, Kadin Indonesia, Bambang Brojonegoro, dalam acara Webinar series Nyengkuyung G20 dengan tema Penguatan Industri dan UMKM Sebagai Penggerak Percepatan Pemulihan Ekonomi, yang digelar Solopos Media Group (SMG) dan Harian Jogja dan didukung oleh OJK, Prodia, Telkom, dan BPD DIY, Selasa (14/6/2022). - Tangkapan Layar

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemberdayaan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) saat ini harus memasuki tahap baru yang lebih menantang serta memiliki target. Hal itu dibutuhkan agar pemberdayaan UMKM lebih optimal dan memiliki daya saing bahkan di tingkat internasional.

Hal itu disampaikan Kepala Badan Pemberdayaan Ekonomi Kerakyatan, Kadin Indonesia, Bambang Brojonegoro, dalam acara Webinar series Nyengkuyung G20 dengan tema Penguatan Industri dan UMKM Sebagai Penggerak Percepatan Pemulihan Ekonomi, yang digelar Solopos Media Group (SMG) dan Harian Jogja dan didukung oleh OJK, Prodia, Telkom, dan BPD DIY, Selasa (14/6/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Pemberdayaan UMKM harus memasuki tahap baru yang lebih menantang dan memiliki target. Sebab pemberdayaan UMKM sebenarnya sudah dilakukan sejak lama. Dibuktikan sudah ada kementerian yang Khusus menangani UMKM. Barangkali yang masih kurang adalah upaya lebih disiplin mencapai target pembinaan UMKM,” kata Bambang.

BACA JUGA: Dorong Geliat UMKM, Pemerintah Gencarkan Program Permodalan dan Subsidi

Dia berharap cara-cara yang dilakukan dalam pemberdayaan UMKM tidak sekedar mengulang atau mengandalkan CSR. Tapi harus diupayakan pengembangan memakai ekosositem lebih lengkap.  Dengan begitu ke depan bisa lebih banyak UMKM yang naik kelas. Jika sebelumnya usaha mikro meningkat menjadi kecil, kemudian yang kecil meningkat menjadi menengah, dari menengah ke besar.

“Harapan kami nanti yang mikro ke kecil dan menengah menenagah ini yang semakin banyak. Ini yang perlu didorong, yakni agar UMKM naik kelas,” katanya.

Hal lain yang menurut Bambang perlu diperhatikan adalah minat masyarakat untuk menjadi wirausahawan. Saat ini menurutnya hal itu masih kurang, baik dari segi jumlah maupun kualitas.

Diebutkan, jika dari segi jumlah, saat ini sudah banyak program yang dimunculkan untuk mengajak atau mendorong masyarakat masuk ke sektor wirausaha.

Advertisement

BACA JUGA: Tak Bisa Bergerak Sendiri, Ini yang Dibutuhkan UMKM agar Bisa Berkembang

Namun untuk mengejar target Indonesia untuk masuk sebagai negara mampu, perlu digiatkan untuk mendorong UMKM naik kelas dengan pengawasan pemerintah dan mengajak stakeholder terkait.

Dia mengatakan jika dilihat, ada beberapa contoh CSR yang berhasil, dengan UMKM binaannya bisa bertahan meski diterpa kondisi berat. Bahkan UMKM binaannya bisa naik kelas.

Advertisement

“Indikator lain adalah kemampuan untuk ekspor, ini menarik. Salah satu yang biasanya menjadikan UMKM itu bangga dan perusahaan pembinanya juga bangga, yakni saat mereka [UMKM] sudah bisa ekspor. Ini ambisi yang harus kita bina terus,” kata Bambang.

Di sisi lain, dia menilai digitalisasi UMKM bagi Kadin adalah program utama. “Saat ini yang ingin bisa bertahan harus melek digital, dan menjadi main stream di kegiatan usaha mereka. Upaya ini membutuhkan kesadaran dari pengusaha. Kadin ingin upaya digitalisasi yang kami lakukan bisa melengkapi yang dilakukan pemerintah,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Informasi Stok Darah di PMI DIY Rabu Akhir November

Jogja
| Rabu, 30 November 2022, 11:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement