Advertisement

Kemampuan Daya Beli Petani di DIY Drop

Abdul Hamied Razak
Selasa, 11 Oktober 2022 - 18:37 WIB
Arief Junianto
Kemampuan Daya Beli Petani di DIY Drop Ilustrasi. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Nilai Tukar Petani (NTP) atau kemampuan daya beli petani selama September 2022 sebesar 98,06 mengalami penurunan indeks sebesar 0,07% dibanding Juli yang tercatat 98,12. 

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) DIY, Sugeng Arianto mengatakan penurunan ini disebabkan oleh naiknya indeks harga yang diterima petani 1,58% dan indeks harga yang dibayar petani naik lebih tinggi 1,65%.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Berbeda dengan NTP, lanjut Sugeng, untuk Nilai Tukar Usaha Rumah Tangga Pertanian (NTUP) DIY selama September 2022 tercatat 99,15 atau naik sebesar 0,48% dibanding Juli sebesar 98,67.

Komoditas penyumbang kenaikan Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal (BPPBM) meliputi bensin, ongkos angkut, pupuk urea, dan NPK. 

BACA JUGA: Masalah Cip Kelar, AISI Yakin Penjualan Motor Tumbuh hingga Akhir Tahun

Subsektor tanaman pangan mengalami kenaikan 1,75%, sedangkan empat subsektor lainnya turun, antara lain hortikultura 0,67%, tanaman perkebunan rakyat 1,47%, peternakan 1,28% dan perikanan 0,32%. Adapun Indeks Harga Konsumen (IHK) pedesaan di DIY secara umum mencapai 117,75. 

"Perubahan Indeks ini mencerminkan angka inflasi/deflasi di wilayah pedesaan. IHK pedesaan mengalami inflasi sebesar 2,09 persen dibanding IHK pada Juli sebelumnya yang tercatat 115,34," katanya, Selasa (11/10).

Menurut Sugeng, kenaikan IHK dipengaruhi naiknya sembilan kelompok, berupa makanan, minuman, dan tembakau (1,06%), pakaian dan alas kaki (0,28%), perumahan, air, listrik, dan bahan bakar lainnya (0,32%).

Advertisement

BPS juga menyoroti harga produsen gabah di tingkat petani di mana selama September lalu naik 9,09% menjadi Rp5.149 naik dibanding Juli sebesar Rp4.720 per kg. Di tingkat penggilingan, harga produsen gabah juga naik 8,89% dari Rp4.793 menjadi Rp5.219 per kg.

"Harga gabah tertinggi di tingkat petani pada gabah kualitas GKG senilai Rp5.700 per kg dengan varietas IR64 dan gabah kualitas GKP senilai Rp5.050 per kg dengan varietas IR64, keduanya terdapat di Bantul. Sebaliknya, harga gabah terendah di tingkat petani senilai Rp4.600 per kg pada gabah kualitas GKG dengan varietas Mekongga dan IR 64, terjadi di Sleman," ucap dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Angka Stunting, BKKBN Libatkan Penyuluh Agama

Sleman
| Rabu, 30 November 2022, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement