Advertisement

Luar Biasa! Berkat Ecoprint, Pendapatan Perempuan Ini Bisa Tembus Rp15 Juta Per Bulan

Triyo Handoko
Rabu, 19 Oktober 2022 - 18:07 WIB
Arief Junianto
Luar Biasa! Berkat Ecoprint, Pendapatan Perempuan Ini Bisa Tembus Rp15 Juta Per Bulan Lanjarwati pemilikSekar Ayu Ecoprint sedang memproduksi kain ecoprint di teras rumahnya, Kamis (19/10/2022). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Sekar Ayu Ecoprint yang memproduksi berbagai olahan ecoprint telah mencatatkan omset Rp15 juta per bulan. Dari sepatu, tas, topi, tote bag kertas, hingga pakaian dengan ecoprint sebagai model utama jadi produk yang mereka pasarkan.

Lanjarwati adalah sosok dibalik Sekar Ayu Ecoprint. Memulai bisnis tersebut pada 2018, Lanjar hanya bermodal keingintahuan. “Awalnya cuma tahu dari temen, terus penasaran coba-coba sendiri, terus malah bisa inovasi ke berbagai jenis produk lain,” ucap dia, Rabu (19/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kemudahan mendapatkan bahan-bahan untuk mengerjakan ecoprint jadi alasan utama Lanjar masih eksis di bisnis ini. “Ini kan bahan-bahannya kan ada di pekarangan saya, dari bunga pembentuk polanya, limbahnya juga tidak mengganggu lingkungan,” ujarnya di rumahnya di Kelurahan Klitren, Kemantren Gondokusuman.

Bermodal bahan-bahan yang ada tersebut, lanjut Lanjar, inovasinya bergerak mencari peluangnya sendiri. “Dari medium kain, terus saya eksplorasi ke berbagai medium, seperti kulit sampai kertas,” katanya.

Untuk tas jinjing, kata Lanjar, hanya dibutuhkan modal Rp200.000 dan dapat dijual seharga Rp400.000-Rp500.000. “Kalau tas dan sepatu bahan kulitnya yang mahal, itu saja untung kami sudah dua kali lipat dari modalnya,” ujar dia.

BACA JUGA: Kaya Raya, Ini Daftar Pengusaha Properti Terbesar di Indonesia

Dalam sehari, Lanjar dapat memproduksi kain ecoprint sebanyak dua lembar ukuran dua meter persegi. “Karena prosesnya juga cukup mudah dan cepat, sekitar tiga jam saja untuk masing-masing kain,” ujar dia.

Cara pemasaran dan penjualan utama yang dilakukannya melalui pasar online. “Baik lewat Instagram, Facebook, semuanya kami gunakan dan alhamdulilah bisa terjual dengan baik,” katanya.

Advertisement

Selain melalui pasar online, Lanjar juga kerap ikut pameran dan menitipkan produknya ke hotel-hotel atau pusat perbelanjaan di Jogja. “Kalau toko fisik memang belum ada, selama ini hanya lewat online dan nitip jualan itu,” jelasnya.

Atas capaian bisnisnya tersebut, Lanjar menyebut ada peran besar Dinas Perindustrian, Koperasi, dan UMKM (Disperinkop) Jogja. “Dari awal memang sudah dibimbing, diberikan fasilitas mendaftarkan Nomor Induk Berusaha, dibantu pameran, dan banyak lain,” katanya. 

Bantuan dan dukungan Disperinkop UMKM Jogja pada Lanjar membuatnya dapat terus berkembang meskipun sempat dihantam pandemi. “Kemarin kan pandemi lama, dua tahun lebih tapi alhamdulilah masih bisa eksis dan produksi karena ada dukungan dari Disperinkop UMKM,” ujar dia.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Angka Stunting, BKKBN Libatkan Penyuluh Agama

Sleman
| Rabu, 30 November 2022, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement