Advertisement

BI Klaim Ekonomi Tumbuh 5% hingga Akhir Tahun, Indonesia Selamat dari Resesi?

Maria Elena
Rabu, 19 Oktober 2022 - 19:27 WIB
Arief Junianto
BI Klaim Ekonomi Tumbuh 5% hingga Akhir Tahun, Indonesia Selamat dari Resesi? Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo. - JIBI/Dok. Bank Indonesia

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Di tengah derasnya arus ancaman resesi ekonomi tahun depan, Bank Indonesia (BI) justru memberikan kabar baik. Hingga akhir tahun, perekonomian Tanah Air diperkirakan tetap tumbuh.

Gubernur BI, Perry Warjiyo memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia hingga akhir tahun tetap kuat di tengah ancaman resesi global. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dia memprediksi perekonomian Indonesia tumbuh di atas 5% pada tahun ini yang didukung oleh kinerja ekspor dan konsumsi rumah tangga yang kuat.

“Pertumbuhan ekonomi tahun ini kami perkirakan bisa di atas lima persen, sekitar 5,2 persen lah, terutama didukung tidak hanya ekspor tapi juga konsumsi dalam negeri,” katanya dalam acara Seminar Nasional Badan Keahlian DPR RI, Rabu (19/10/2022).

BACA JUGA: Pandemi Ajarkan Banyak Hal bagi Pemilik Usaha, Industri Elektronik Ini Misalnya

Perry juga memperkirakan pertumbuhan ekonomi global pada tahun ini akan mencapai 3% yang dipicu oleh perlambatan ekonomi banyak negara.

Dia menjelaskan, ekonomi global saat ini tengah berada dalam kondisi yang tidak menentu akibat ketegangan geopolitik, serta dunia yang belum sepenuhnya pulih dari pandemi Covid-19. Tingkat inflasi tercatat melonjak di banyak negara, sebagai akibat dari tingginya harga pangan dan energi di pasar global.

“Inflasi dunia sekarang 9,2 persen, AS [Amerika Serikat] 8,2 persen, Eropa 9,2 persen, di berbagai negara, di Brazil dan Turki inflasinya sangat tinggi,” jelasnya.

Advertisement

Sebagai respons laju inflasi yang tinggi, bank sentral di dunia, terutama negara maju pun secara agresif menaikkan suku bunga acuan yang semakin menambah ketidakpastian yang tinggi bagi perekonomian global.

Perry memperkirakan ekonomi Amerika Serikat (AS) akan tumbuh 1,7% pada tahun ini, sementara Eropa diproyeksi tumbuh 2,9%.

Sejalan dengan itu, ekonomi China juga diperkirakan melambat ke level 3,2% pada akhir tahun.

Advertisement

Perlambatan ekonomi di sejumlah negara maju ini, kata Perry, akan memicu resesi ekonomi secara global pada tahun depan.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Angka Stunting, BKKBN Libatkan Penyuluh Agama

Sleman
| Rabu, 30 November 2022, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement