Advertisement

Hanya 34,1 Persen Pedagang Berjualan di E-Commerce

Khadijah Shahnaz Fitra
Selasa, 27 Desember 2022 - 07:17 WIB
Jumali
Hanya 34,1 Persen Pedagang Berjualan di E-Commerce Ilustrasi belanja online - Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTABadan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah pelaku usaha di Indonesia yang menggunakan platform perdagangan elektronik atau e-commerce masih rendah.

BACA JUGA: Cara Memenangkan Persaingan di Bisnis Online

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Hal ini berdasarkan survei BPS berjudul Statistik eCommerce 2022. Dalam survei tersebut, hanya 34,10 persen pelaku usaha yang menggunakan platform e-commerce untuk berjualan, sedangkan sisanya 65,90 persen pelaku usaha masih berjualan secara offline atau konvensional.

BPS menilai bahwa usaha yang menerima pesanan atau melakukan penjualan barang/jasa melalui internet di Indonesia masih tergolong rendah dan masih didominasi dengan jenis usaha konvensional.

Meskipun demikian, BPS mencatat peningkatan pelaku usaha di 2022 menjadi 34,10 persen jika dibandingkan Desember 2021 yang hanya sebesar 32,23 persen.

Survei ini juga menunjukan pelaku usaha e-commerce di Indonesia saat ini masih berpusat di Pulau Jawa atau sama seperti tahun lalu. Pada 2021, dari 2.868.178 pelaku usaha di e-commerce, sebanyak 1.497.655 usaha (52,22 persen) berlokasi di pulau terpadat di Indonesia.

Dari seluruh usaha yang tak melakukan kegiatan e-commerce pada 2021, sebanyak 71 persen beralasan lebih nyaman berjualan secara langsung alias offline. Alasan lainnya adalah tidak tertarik berjualan online (38,74 persen), kurang pengetahuan atau keahlian (21,46 persen) dan lain sebagainya.

Secara umum, hasil pendataan menunjukkan pelaku usaha eCommerce di Indonesia mempunyai 7 ciri-ciri yaitu, pertama mayoritas menggunakan pesan instan dan media sosial sebagai media penjualan.

Kedua, mayoritas pendidikan penanggung jawab/pemilik usaha adalah sekolah menengah atas. Ketiga, nilai pendapatan total maupun nilai pendapatan e-commerce dibawah Rp300 juta.

Keempat, mayoritas usaha tidak memiliki laporan keuangan. Kelima, metode pembayaran yang paling sering digunakan adalah pembayaran secara tunai atau Cash on Delivery (COD).

Keenam, pengiriman langsung sebagai metode pengiriman yang paling sering digunakan. Ketujuh, wilayah pengiriman barang masih dalam pulau yang sama dengan domisili usaha.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Rumor Penculikan Anak Marak di Jogja dan Sekitarnya, Begini Cara Orang Tua Mengatasinya

Jogja
| Sabtu, 04 Februari 2023, 11:37 WIB

Advertisement

alt

Kemegahan Desa Wisata Karangrejo Borobudur Menyimpan Kisah Menarik Bersama Ganjar

Wisata
| Sabtu, 04 Februari 2023, 11:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement