Advertisement

Giliran First Republic Bank di AS Tunda Pembayaran Dividen

Alifian Asmaaysi
Senin, 10 April 2023 - 12:57 WIB
Abdul Hamied Razak
Giliran First Republic Bank di AS Tunda Pembayaran Dividen First Republic Bank. Source: Bloomberg.

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA– Buntut penutupan sejumlah bank di AS, mulai dari Silicon Valley Bank hingga Signature Bank terus berlanjut. Terkini, First Republic Bank melaporkan bahwa pihaknya akan menunda pembayaran dividen tunai kuartalan atas saham preferennya. 
Dilansir JIBI dari laman Reuters pada Senin (10/4/2023), manajemen mengungkapkan bahwa hal tersebut dilakukan sebagai aksi lanjutan untuk mempertahankan pondasi kekuatan finansial perseroan. "Sebagai langkah pengawasan yang bijaksana," jelas manajemen First Republic.
Pada bulan lalu, First Republic Bank juga telah mengumumkan penangguhan atas pembayaran dividen saham biasa bertepatan setelah runtuhnya SVB.
Lebih lanjut, penangguhan dividen terbaru berkaitan dengan tujuh seri saham preferen. Bank mengatakan bahwa hak pemegang saham untuk menerima dividen bersifat non-kumulatif, yang berarti dividen tidak bertambah untuk dibayarkan di kemudian hari jika bank melanjutkan pembayaran.
Adapun saat ini, First Republic diketahui memiliki saham preferen senilai US$3,6 miliar yang beredar hingga 31 Desember 2022, menurut laporan tahunan terakhirnya. Pada tahun 2022, First Republic membayar US$158 juta dalam bentuk dividen atas saham preferen.
Untuk diketahui sebelumnya, saham First Republic telah turun hampir 90 persen sejak awal Maret, terpukul oleh kegagalan Silicon Valley Bank dan Signature Bank. 
Seperti halnya Silicon Valley Bank dan Signature, banyak nasabah kaya First Republic yang memiliki rekening di atas batas asuransi simpanan federal. Ketika kabar sejumlah bank AS mengalami kebangkrutan, nasabah First Republic mulai mengkhawatirkan kondisi kesehatan bank. 
Hingga saat ini, First Republic tengah berusaha mencari jalan keluar dari kesulitannya. Beberapa pihak mencoba untuk membantu. Pada pertengahan Maret lalu, sekelompok bank-bank terbesar AS telah memberikan suntikan deposito senilai US$30 miliar.
Talangan dana tersebut dimaksudkan untuk mengatasi kebutuhan likuiditas First Republic Bank akibat arus keluar deposito. Di samping itu, CEO JPMorgan Chase & Co. CEO Jamie Dimon secara pribadi memimpin upaya untuk mencoba mencari solusi lain.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Pilkada Bantul: Golkar dan Demokrat Bertemu, Menjajaki Koalisi

Jogja
| Sabtu, 13 Juli 2024, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Pelajar yang Berani Baca Puisi Bisa Gratis Masuk Destinasi Wisata Ini

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 17:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement