Sekolah Pasar Modal Diperbanyak

Sekolah Pasar Modal DiperbanyakIlustrasi pasar modal. - Bisnis Indonesia/Dedi Gunawan
15 Agustus 2019 09:22 WIB Herlambang Jati Kusumo Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Bursa Efek Indonesia (BEI) DIY mendorong pertumbuhan investor di DIY dengan menggencarkan pendidikan berinvestasi dengan sekolah pasar modal. 

Kepala BEI DIY Irfan Noor Riza mengatakan sekolah pasar modal yang diadakan di kantor BEI menjadi salah satu upaya pendidikan investasi, yang saat ini semakin banyak peminatnya. "Dulu satu bulan cuma satu-dua kali sekarang bisa sampai lima, dalam dua bulan terakhir ini. Minat masyarakat untuk mengetahui tentang pasar modal, investasi semakin tinggi di Jogja, kemungkinan bisa ditambah lagi kelasnya," kata Irfan, Rabu (14/8).

Selain dari kelas pasar modal yang diadakan di kantor BEI DIY, untuk pendidikan terkait investasi ini juga dilakukan kerja sama dengan universitas yang telah menjalin bekerja sama dengan BEI. "Harapannya masyarakat semakin antusuias mengetahui lebih lanjut pasar modal. Masyarakat melek investasi, sehingga tidak mudah diiming-imingi investasi bodong. Nantinya investor lokal di DIY bertumbuh," ujarnya.

Saat ini yang masih menjadi kendala pendidikan investasi dikatakan Irfan, untuk menjangkau wilayah pelosok. Selain itu masih ada oknum-oknum yang menawarkan investasi bodong dan masyarakat sering terpengaruh.

Diharapkan semakin gencarnya pendidikan investasi ini dapat mengurangi masalah atau kendala yang dihadapi saat ini. Sekolah pasar modal ini juga bekerja sama dengan perusahaan sekuritas yang ada di Jogja. "Sekolah pasar modal ini gratis. Namun dalam kelas ini juga ada praktek sehingga perlu membuka rekening minimal Rp100.000," katanya.

Pada sisa Agustus ini,  masih ada sekolah pasar modal pada Kamis (15/8) mendatang bersama Danareksa Sekuritas, kemudian pada Kamis (21/8) bersama Phintraco Sekuritas dan pada Kamis (28/8) mendatang bersama FAC Sekuritas.