Advertisement

Sertifikat Vaksin untuk Masuk Mall Lebih Efektif Jika Diiringi Disiplin Prokes

Lajeng Padmaratri
Kamis, 16 September 2021 - 17:47 WIB
Arief Junianto
Sertifikat Vaksin untuk Masuk Mall Lebih Efektif Jika Diiringi Disiplin Prokes Tangkapan layar saat digelarnya focus group discussion virtual bertajuk Efektivitas Sertifikat Vaksin Jadi Syarat Masuk Mal yang diselenggarakan Harian Jogja, Kamis (16/9/2021). - Harian Jogja/Lajeng Padmaratri

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pemerintah membuat kebijakan bagi masyarakat yang ingin mengunjungi pusat perbelanjaan atau mal untuk dapat menunjukkan sertifikat vaksin dengan menggunakan aplikasi Peduli Lindungi.

Dokter dari Rumah Sakit Jogja International Hospital (JIH), dr. Mulia Ulfah menilai kebijakan ini akan membuat masyarakat yang belum mendapatkan vaksin menjadi kesulitan untuk mengakses tempat-tempat tertentu. Pasalnya, perlu diakui bahwa cakupan vaksinasi di Indonesia belum merata dan masih terbatas di kota-kota besar.

Advertisement

Selain itu, masyarakat yang sudah vaksin pun merasa sudah kebal meskipun baru mendapatkan vaksin dosis pertama. Padahal, menurutnya vaksin tidak mencegah seseorang dari penularan virus, melainkan mengurangi potensi keparahan penyakit jika terinfeksi Covid-19.

"Vaksin saja tidak cukup. Harus diimbangi 3T dan protokol kesehatan. Rekomendasi saya pengelola mal harus memperketat screening pengunjung. Tetapi juga jangan sampai menimbulkan kerumunan pengunjung," ucap dia dalam focus group discussion virtual bertajuk Efektivitas Sertifikat Vaksin Jadi Syarat Masuk Mal yang diselenggarakan Harian Jogja, Kamis (16/9).

Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) DIY, Surya Ananta yang turut hadir dalam diskusi itu mengakui pelaksanaan syarat menunjukkan sertifikat vaksin sebelum masuk ke pusat perbelanjaan saat ini belum bebas dari kendala.

Mulai dari kendala dari sistem itu sendiri maupun kemampuan sumber daya manusia yang belum begitu memahami protokol screening lewat sertifikat vaksin tersebut. "Jujur ini memengaruhi minat orang yang masuk ke mal. Mungkin DIY sudah gencar vaksinasi, tapi belum merata. Yang bisa masuk mal pun harus terseleksi," ujarnya.

Meski demikian, syarat vaksin tidak menjadikan penerapan protokol kesehatan bisa diabaikan oleh pengunjung. Sebab, pusat perbelanjaan yang merupakan ruangan tertutup memperbesar potensi penularan Covid-19. "Dari depan harus ketat screening-nya. Harus cuci tangan dan pakai masker, kalau nggak taat ya nggak bisa masuk mal. Kemudian di dalam mal juga harus pakai masker, jaga jarak. Akan ada satgas yang keliling," kata dia.

Harus Tegas

Salah satu mahasiswa Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Islam Indonesia (UII), Fahrizal Mirza Wijayanto menyebut kebijakan menunjukkan sertifikat vaksin ini terbilang mudah bagi mahasiswa yang berada di kota besar, termasuk di DIY.

“Namun, hal berbeda dialami kawan saya di luar Jawa yang kesulitan mengakses vaksinasi sehingga mereka seolah tidak memiliki kesempatan untuk masuk ke mal,” kata Ketua Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) FK UII tersebut.

"Saran saya ditingkatkan SDM-nya mengenai pemahaman aplikasi tersebut. Karena mereka adalah petugas di garda depan, jadi mereka harus tegas.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Pilkada Bantul: Golkar dan Demokrat Bertemu, Menjajaki Koalisi

Jogja
| Sabtu, 13 Juli 2024, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Pelajar yang Berani Baca Puisi Bisa Gratis Masuk Destinasi Wisata Ini

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 17:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement